Pages

|

Sunday, 19 April 2015

Menanti Pelangi



Karya: Zelkahf
 

Pelangi
Indahnya cuma bisa ditatap sebentar
Sedangkan menanti kehadirannya itu
Kadangkala buat aku jadi tak sabar
Namun indahnya seakan tinggal lama
dalam kenangan
Segar dan subur diingatan


Pelangi. Meski indah ditatap pada mata, aku terpaksa menunggu lama untuk menyaksikan keindahannya. Harusku tunggu terik mentari yang memancar. Perluku nikmati air hujan yang turun membasahi lantai bumi yang mengering. Walau menantinya itu agak lama, aku masih betah menunggu dengan setia. Di beranda rumah, di tengah-tengah kota.
            “Menung jauh nampak?” soal Ruhaya sambil menyapa lembut bahu Awni dari belakang.
            Aku hanya memandang sekejap wajah Ruhaya yang polos. Kemudian, kembali melihat langit yang diterangi terik mentari. Hujan renyai mulai turun. Dan aku suka ia terjadi.
            “Kenapa kau senyum Awni?” soal Ruhaya pelik.
            “Suka,” jawabku ringkas.
            “Weiyo?” tanya Ruhaya lagi dengan dialek bahasa Korea. Bahasa yang digemarinya. Maklumlah Ruhaya memang suka tengok drama Korea.
            “Sebab tak lama lagi, pelangi akan datang.”
            “Pelangi? Tak silap aku, daripada kelmarin aku lihat setiap petang kau disini. Kau menunggu sebegini lama hanya untuk melihat pelangi?” Ruhaya masih tidak mengerti.
            “Menunggu sesuatu yang indah itu, bukanlah satu kerugian kan?” wajah Ruhaya yang bingung itu ku tatap dengan segaris senyuman.
            Ruhaya menganggukkan kepala, tanda sudah mengerti maksudku.
           
            “Tapi kenapa kau suka pelangi Awni?” Ruhaya sekali lagi mencipta persoalan untukku jawab.

            “Sebab…”

***

5 tahun yang lalu.
Di sebuah taman permainan di pinggir kota.
           
            “Kau tahu kenapa aku suka pelangi?” Amir menogok perlahan botol air jus mangga yang dibelinya tadi di 7 Eleven sambil memandang tujuh garisan berbeza warna yang terbentuk di langit.
            “Tak. Kenapa Mir?” soal Awni ingin tahu.
            “Sebab pelangi ni macam kau.” Amir tersenyum. Pandanganya masih ke langit.
            “Eh kenapa pula?” Awni melihat wajah Amir yang masih tersenyum itu. Dia bingung. Apa yang Amir cuba sampaikan?
            “Kau tahu, hampir lapan tahu aku tunggu kau datang balik ke sini. Baru sekarang kau pulang…” kelihatan Amir masih belum menghabiskan sisa katanya. Namun Awni tidak sabar untuk tahu.
            “So, apa kena mengena dengan tunggu aku lapan tahun dengan pelangi?”
            “Sebab aku menunggu sesuatu yang indah seperti pelangi ni.” Ujar Amir. Tersengih.
            “Ish! Mengarut ah kau ni. Saja je nak sindir aku.” Awni blushing. Pipinya yang putih gebu mula merona kemerahan menahan malu.
            Amir hanya ketawa sendiri.
            “Kenapa kau ketawa?” soal Awni.
            “Sebab kelakar bila muka kau dah start blushing…”
            “Ishhhh!! Jahatt!!” Awni geram lalu mencubit bahu Amir.
           
            Mereka ketawa. Mungkin waktu itu adalah waktu yang sangat bahagia buat mereka.


***

            “Amir tu mesti hensem kan?” soal Ruhaya. Tersengih.
            “Tak adalah hensem sangat. Tapi bila aku tengok dia, rasa tenang je hati ni.” Awni mula tersenyum apabila garis-garis pelangi mula terbentuk di langit.
            “So, mana Amir sekarang?”
            Tiada jawapan dari Awni. Suasana jadi sunyi seketika.
            “Awni? Are you okay?” tanya Ruhaya lagi apabila melihat sepasang mata milik Awni mula menjuraikan butir-butir jernih air mata.
“Dah 5 tahun dia pergi menghadap Tuhannya.” Ujar Awni dalam esakan kecil.
“Sorry Awni. Aku tak tahu pun adik kau tu dah meninggal dunia. Sabarlah. Mungkin dia tenang disana bersama ahli-ahli syurga yang lain. Sentiasalah doa untuk dia okay?” Ruhaya cuba menenangkan Awni. Kepala Awni ditarik perlahan ke bahunya. Lalu dipeluk lembut gadis itu. Berharap dengan pelukan hangat darinya bakal meredakan sedikit ribut sedih di hati sahabatnya.
“Terima kasih Ruhaya.” Ucap Awni.
“Sama-sama.”




***
           
19 Januari 2001


Terkadang, apabila menunggu dan melihat pelangi itu, aku selalu memikirkan kau dan teringat akan kau, adikku.

Terkadang, apabila aku melihat pelangi itu, selalu terngiang ditelingaku kata-kata pujianmu terhadapku yang selalu memberiku semangat untuk kembali tersenyum dan meneruskan kehidupan.

Terkadang, saat aku pejamkan mata, aku berharap agar kau selalu ada disampingku bila ku terjaga.

Namun, Tuhan lebih menyayangi kau. Dan aku tahu, kau pasti bahagia bertemu dengan Sang Pencipta pelangi. Dan aku harap kau yang disana, sentiasa mendoakan aku yang masih disini untuk kekal kuat menghadapi dugaan dan cabaran hidup ini.

Moga kita bertemu di sana nanti, Amir.


Yang benar,
Awni. Kakakmu.