Pages

|

Sunday, 30 November 2014

Jatuh

Karya: Meo


Adam bergegas ke dapur, mencari pisau yang paling tajam, air mata tidak dipedulikan, telefon bimbit yang berdering dari tadi dibiarkan.

“Lebih baik mati kalau macam ni, bukan ada orang nak sayang pun!!”
Adam genggam pisau di tangan, sudah sedia untuk menghiris nadi dipergelangan tangannya,
“Adam, are you nuts?! Apa kau buat ni?”
Adam menoleh ke belakang, kelihatan Redza merenung tajam kepadanya.
“Aku nak mati! Dah tak guna lagi aku hidup!!”
Redza cuba merampas pisau di tangan Adam, berlakunya pergelutan di situ.
Akhirnya Redza berjaya merampas pisau di tangan Adam. Mata Adam merah, seperti merah saga.

“Kenapa kau sibuk?”
“Adam, kau tak fikir ke apa kau buat ni salah? Mengucap Adam, mengucap. Ingat Allah.”

Adam tersentak, hatinya terdetik kesal. Adam terduduk, merenung lantai.

“Kenapa aku diuji sebegini rupa? Mak aku pergi tinggalkan aku dulu, ayah aku? Sampai sekarang tak balik, aku tak mampu Redza, aku tak mampu.” Rintih Adam kesayuan.

“Kau tau kenapa? Sebab kau makin dekat dengan Allah, Allah makin sayang kau. Tanda Allah sayang bukannya Dia belai, beri segala apa yang kau mahu, tidak Adam. Dia beri ujian. Ujian untuk kau, beginilah. Ini bahagian kau, Adam. Kau kena laluinya. Allah tak akan beban hambaNya kalau hambaNya tak mampu. Kau mampu Adam, kau mampu. Sebab kau mampulah kau diuji Allah..”

Adam hanya menyepi, terasa ada titisan jernih mengalir di membasahi pipinya,
“Terima kasih Redza, aku sayang kau. Kalau tak ada kau tadi, selamatlah aku ke neraka. Haha.” Adam tertawa, dia buat lawak dia gelak sendiri.

“Haha kau ni Adam, jangan terima kasih kat aku, terima kasih kat Allah bro! Dia masih mahu kau teruskan dakwah di bumi ni.”

Adam tersenyum. Seperti ada cahaya hidayah menyelinap masuk dalam diri Adam.

“Eh, Adam! Aku dah lambatlah. Aku kena jadi naqib kali ni. Pisau ni, aku amek. Jaga diri, Assalamualaikum.”
Redza melihat jam di tangan, bingkas Redza bangun ingin berlalu.

“Redza, tunggu kejap, aku nak ikut”
Redza tersentak. Bibirnya mengukir senyuman.

***

Adam mengesat air matanya, Dia mengusap batu nisan yang berada di hadapannya itu.
“Mohd Redza Amin Bin Aminah”
Perlahan Adam membaca nama yang tertera di batu nisan. Hatinya merintih sayu. Kehilangan lagi orang tersayang.
“Redza, aku akan teruskan dakwah kau, moga kau tenang di sana. Tunggu aku ye?”
Adam tersenyum.
‘Kau kawan dunia akhirat aku Redza’ hati Adam bermadah.
Adam bangun, dia menggenggam Yassin di tangan. Adam berjalan perlahan meninggalkan tanah perkuburan itu.

***

Adam memarkirkan keretanya di hadapan surau Al-Najjah,
Geng usrahnya sudah berkumpul, menunggu kehadirannya sebagai naqib. Menggantikan tugas Redza setahun yang lalu.

“Assalamualaikum ahli syurga, maaf lambat, boleh kita mula?”
Adam menyedekahkan senyumannya kepada anak anak usrahnya.

“Waalaikumusalam, boleh, in shaa Allah”
Mereka berbalas balas senyuman.

Adam mengetuai bacaan Al-mathurat. Alunan suaranya mendayu, sedap didengari.
“Bismillah, baiklah, tajuk usrah hari ini adalah Jatuh atau Futur.”
“Sebab kita mampu, Allah uji kita, uji tanda sayang Dia pada kita”
Sempat Adam memberi nasihat. Nasihat yang dulunya pernah dikatakan oleh sahabat karibnya, Redza,

Adam tersenyum,
Redza, Ana musytaqun ilaika.

*Jangan jatuh dengan ujian, qawiy!!



- TAMAT -