Pages

|

Monday, 24 November 2014

Gadis Persis Lelaki

Karya: Skeemetri


Tangan aku dipenuhi dengan darah merah pekat. Baunya, aduh, amat memualkan aku. “Dimana munculnya sifat rejim itu? Di mana letak hati yang Allah beri dengan penuh kasih sayang?”

Saat mata tubuh itu terpejam. Aku memeluknya erat. Ayah. Kau tidurlah dengan tenang dan lena. InsyaAllah. Pada suatu hati aku akan mengikutimu.

“Syeikh ! Beri tuala putih kepada aku !”Arahan aku dipatuhi.

“ Kamu mahu kemana?”
Tanya Syeikh kerisauan.

Aku ingin memerangi rejim durjana itu.” Azam aku muktamad.

“Jika niat kamu itu untuk membalas dendam, usahlah kau pergi.”
Ujar Syeikh

Aku lantas mengambil kain putih yang berada di tangan bapa aku. Aku mengikatnya ke kepala. Sambil berkata,

“Aku kesana bukan untuk membalas dendam untuk bapa aku. Aku kesana untuk  syahid. Aku mahu berjihad di jalan Allah. Aku sudah berjanji dengan bapa aku. Mahukah kau menghalang aku lagi?”

“Jika itu yang kau hajatkan. Pergilah. Pergilah bertempur. Kaulah yang satu satunya mampu mempertahankan Negara Islam ini. Palestin. Di bumi Palestin ini kau lahir. Biarlah darah kau juga tumpah disini. Disemai dengan air mata suci kau selepas syahid.”

“Jika itu terjadi. Aku ingin mengajak kau supaya berjihad dan memenuhi cita cita kita. Syahid.” Aku menghulurkan tangan.

“Ayuh !” Syeikh membalas sambutan.

Aku mengambil parang dan sedikit alatan lain untuk memerangi mereka. Syeikh juga begitu. Alatan yang terdekat aku capai. Dengan lafaz Allahu Akbar ! Kami hidup kerana Allah dan Kami pasti dikembalikan kepada Allah.

Seorang tentera zionis mengesan kehadiran aku. Terus mereka menyerang kami. Dengan alatan canggih mereka. Senapang diacukan kepada kami. Aku terfikir kami hanya berdua, mengapa tenteranya rama mengacukan arah yang lain. Aku menoleh ke belakang.

“ALLAHUAKBAR !”Kepala aku terputus dek kerana hayunan dari sang durjana itu.

--------------

“Aduhai, penat sangatnya tangan aku menaip ni. Boleh mati juga sel sel di dalam badan aku ni ha.” Rasydan merungut keletihan. Rasydan merupakan penulis cerpen yang berkonsepkan islamik. Dunia islam. Sedangkan dia tidak mempratikkan langsung.

Rasydan menggaru garu kepalanya. Sudah seminggu dia tidak ketandas. Semua kerana cerpen yang harus disiapkan secepat mungkin. Rasydan bangun dari tempat duduknya. Sambil itu menggambil mug yang masih tersisa kopi.

---------------

Tepat 0200 pagi.

“Argh ! Penatnya. Tidur sekejaplah.” Rasydan ke kamarnya. Dia terpandang ke arah lantai bilik. Sejadah. Anak matanya pula beralih ke sebelah kenan. Al-Quran. Rasydan mengalihkan tangannya ke belakang.

“Hm. Nanti nantilah. Tak kemana Allah tu. Tak kemana Al Quran dengan sejadah tu.” Spontan Rasydan bersuara.

Rasydan meneruskan niatnya. Ahirnya dia dapat juga menikmati rasa empuknya katil yang sudah lama tidak digunakan. Oh, nikmatnya.

----------------

RABU. 0355 pagi.

Krekkk..

Pintu bilik seakan dibuka berlahan.“Assalammualaikum.”suara salam yang perlahan ada persis seorang gadis.

Sayup sayup suara gadis itu hilang. Yang anehnya. Suara itu bertukar rupa. Persis lelaki. Dimana gadis itu? Benak fikiran Rasydan yang agak mula berfungsi.

“Hmm, mampuslah.” Rasydan kembali tidur.

Kedengaran seperti seseorang sedang mengalunkan ayat suci AlQuran. Perlahan. Tetapi gegendang telinganya masih dapat menangkap suara itu. Mungkin lelaki itu tak? Rasydan bersoal jawab sendiri.

Sekulat zarah pun Rasydan tidak menyedari mengapa kejadian itu berlaku.


----------------

KHAMIS. 1805 petang.
“Adan, aku cau dulu. Nanti kalau skrip dah siap kau roger kat aku. Nanti kita bincang pasal cover dia dengan Amir. Assalammualaikum, bro.”Izwan beredar.

Rasydan mengangguk sambil mengangkat tangan kanannya. Isyarat mengiakan kata kata Izwan.

-----------------

1945 petang.

Bunyi detapan papan kekunci berselang selikan dengan nguapan Rasydan. Rasydan menggerakkan cursor ke butang START dan menekan TURN OFF.

Mata Rasydan semakin lama semakin layu. Dia meletakkan kepalanya keatas meja kerja. Retina matanya memerhatikan sekeliling meja kerja. Panorama yang tidak sebegitu cantik itu mati apabila dia ternampak gadis ayu yang bertubuh kecil dan bertudung labuh. Gadis itu tersenyum kearah Rasydan.

Akhirnya Rasydan terlelap diatas meja kerjanya.

-------------------

Rasydan mengambil kunci kondonya. Memasukkan hujung kunci kedalam mulut tombol pintu. Dia menggerakkan kunci itu kekiri.

Krekkk..

Pintu dibuka. Bau yang harum menusuk ke hidungnya. Rasydan cepat cepat mesuk kedalam.

Rasydan tercari cari. Darimana datang bau itu. Sedangkan dia hanya berseorangan di kondo ini? Tanpa menghiraukannya. Rasydan terus ke kamar. Meletakkan beg kerjanya ditepi dinding.

Sejurus itu, dia merebahkan badannya ke katil. Bau katil itu pun harum juga. Ahh, lantaklah ! Rasydan seakan tidak mahu mengetahui kebenarannya.

------------------

Pintu kamarnya dibuka perlahan.

“Awak...”

------------------

Muka gadis bertudung labuh itu terjembul di hadapan Rasydan. Kemudiannya dia menoleh kearah kanannya.

“Kau siapa?”Rasydan menjerit sambil mengambil bantal lalu menekup mukanya sendiri. Takut katakan.

Gadis yang memasuki kamarnya tanpa sebarang ketakutan. Malah dia terus ketempat yang ingin ditujunya.

“Kau siapa aku bilang ?!”Rasydan menjerit sekali lagi walaupun seluruh tubuhnya sedang terketar-ketar.

Anak mata Rasydan tidak putus-putus melihat setiap pergerakkan gadis itu. Seketika kemudian, gadis itu membentangkan sejadah yang setelah sekian lama berhabuk diatas ampaian sebagai pameran mungkin. Dia mencapai Al-Quran yang dipenuhi dengan debu-debu. Al-Quran dipegang oleh gadis itu sebenarnya menjadi perhiasan kekal di kamar Rasydan selama ini. Tidak hairanlah jikalau ianya berhabuk. Tanpa melengahkan masa, gadis itu mengambil raihan dan terus membuka helaian kitab suci itu.

Merdu sekali alunannya. Lenggok dan dengunggannya amat indah sekali. Rasydan tersenyum dan menghayati suara yang mengalunkan kalimah itu tanpa mengetahui maknanya yang tersirat mahupun yang tersurat. Suaranya seakan halwa telinga buatnya saat dia ketakutan. Rasydan menutup mata dek kerana terpukau dengan suara itu.

Sedang asyik mendengar kalimah itu dipertuturkan, Rasydan terdengar 3 ayat sebelum tamatnya kalimah yang dibaca, seperti gaya persis lelaki. Malah 3 ayat sebelum habis dibaca dia seakan-akan menguatkan suaranya. Seperti suatu amaran yang keras atau suatu peringatan yang tegas. Apa yang terjadi?

Hati Rasydan bergelodak dengan perasaan yang ingin tahu. Dia membuka matanya daripada pejaman. Saat matanya dibuka, seorang lelaki yang berwajah bengis dan bermata merah pekat menuju kearah Rasydan. Dibawanya bersama sebilah sabit yang tajam. Diletakkannya pula di leher Rasydan. Dengan bengisnya lelaki itu berbicara.

“Tahukah kamu apa hukumnya jikalau kamu meninggalkan arahan Dia?! Nerakalah tempat kamu !”

Lalu sabit itu meliar ke tangan Rasydan. Lalu lelaki itu berkata sambil menjerit. “Jangan jadi munafik !”

Sabit itu masih terliar-liar seperti haiwan yang sedang kelaparan mencari mangsanya untuk diterkam. Ngapp. Anak mata sabit itu terhenti tepat di pusatnya. Ditebuknya perut itu dengan rakus sekali. Dengan menggunakan kedua belah tangan lelaki bengis itu, segala macam isi didalam perut Rasydan dikeluarkan. Lelaki itu berkata


“HARAM !”

“ALLAHUAKBAR !”
Rasydan menjerit.


Semakin lama suara Rasydan semakin kendur.

-----------------------

2345 MALAM.

Rasydan terbangun. Dia meraup muka. Dia memandang sekeliling. Tiada apa. Cuma bunyi penghawa dingin sahaja. Tiada juga sepatah lafaz penginsafan yang hadir pada bibir mahupun suaranya. Dia hanya mententeramkan hatinya yang sedang bergelodak kecang. Dia mengambil handphone, melihat jam. 2345 malam.

   Dia memandang di suatu sudut dia menjumpai gadis misteri itu.

“Celaka !”Rasydan menumbuk meja kerjanya. Hati dia gelisah serta ketakutan. Apakah maksud tersirat yang cuba di sampaikan melalui mimpinya itu? Atau ia cuma mainan mimpi syaitan? Atau merupakan suatu pesanan yang penting buat dirinya?

   Masalahnya, siapa lelaki yang berhasrat ingin membunuhnya itu? Kejam sungguh. Sangat ngeri. Rasydan cuba menyelesaikan teka-teki yang hadir pada mindanya. Kedua belah tangannya memegang kepala.

   Seseorang menyapa bahunya. “Adan?”

    “Huarghh !”
Rasydan terjatuh daripada dudukannya di kerusi.


“Allah, Encik Rasydan ! Kamu okay ke?”Tanya majikannya.

    “Hah, saya okay. Saya okay.”
Rasydan cuba bangun sambil itu dia menepuk-nepuk baju kemejanya. Menghilangkan kotor.


“Encik Rasydan kenapa kamu tak balik lagi? Dah lewat malam ni.” Majikannya berasa hairan.

   “Puan, saya sebenarnya ...”
Sejurus Rasydan bangun, anak matanya terpanar dengan wajah itu.


Wajah itu... wajah itu... Wajah lelaki bengis didalam mimpinya tadi. Tetapi bukankah dia berbual dengan majikannya Puan Maria? Masakan lelaki bengis ini yang muncul? Apa yang berlaku sebenarnya?

Lelaki itu secara terusnya memotong bibir lelaki itu dan menghayunkan sabitnya sehingga terpenggal leher Rasydan. Mata Rasydan terbeliak.

Kepala Rasydan yang dipenggal itu, jatuh ke lantai. Tubuhnya pula kaku lalu terkenjur dilantai pejabat. Darah merah pekat yang hanyir mengalir dengan laju.

-----------------------

2344 MALAM.

“Astarghfirullah ! Allah !” Rasydan terjaga lalu meraup mukanya. Dia menenangkan jantungnya yang berdegup kencang dengan kalimah Allah.

Rasydan membenamkan mukanya di atas meja kerja. Masih terkejut dengan perkara tadi. Itu mimpi lagikah? Atau itu realiti? Kejadian itu seakan berputar-putar dikepala Rasydan dengan sendirinya. Allah ! Hanya kalimah Allah yang disebut-sebut meminta pertolongan dan perlindungan.

Dia mengambil handphonenya di kocek seluar. Jam menunjukkan 2344 malam. Dia berfikir secara waras. Kejadian tadi bermula pada 2345 malam dan pada hari yang sama. Mungkinkah... ia realiti? Satu minit telah berlalu.

-----------------------


Sekarang 2345 MALAM.

“Adan?” Majikan Rasydan menyebut nama singkatannya.

 “Ya Allah!” Rasydan tidak tahu mahu buat apa lagi. Jadi, dia terpaksa menoleh juga. Dengan perasaan yang berdebar-debar Rasydan menoleh ke belakang.

“Encik Rasydan, mengapa kamu berpeluh-peluh? Dan kenapa kamu tak balik lagi? Dah lewat malam tau.”Ucap majikannya prihatin.

Rasydan melepaskan keluhan berat. Tanda syukur. Nasib baik bukan bukan lelaki bengis itu. Dia tersenyum sendiri. Yalah, selamat katakan.

“Bos, saya nak baliklah ni.”Tidak mahu banyak berbual, Rasydan terus mengemaskan begnya dan berlalu pergi.

Majikannya hanya jadi si pemerhati.

 “Saya pergi dulu bos. Assalammualaikum.”
 
    “Ha, baiklah gitu.”
Majikannya tidak menjawab salam Rasydan.


Tanpa berlengah, Rasydan terus jalan ke pintu keluar. Sekilas dia menoleh ke arah bilik majikannya. Tidak berlampu. Hitam. Gelap. Rasydan dengan drastiknya memandang ke meja kerjanya. Majikannya tiada ditempatnya. Hilang. Lesap.





-TAMAT-
       ------------------------------------------------------------
        * Gaya kisah ini adalah mimpi didalam mimpi *
       ------------------------------------------------------------