Pages

|

Tuesday, 10 June 2014

Ego

Karya: Ukhti Fateha




“Dumm!! Dumm!!”
              Langit seperti menunjukkan tanda-tanda bumi bakal disirami air. Yana masih duduk di birai katil sambil termenung mengenangkan arwah ibunya. Dia begitu menyesal dan sedih sekali apabila mengingati waktu dia memarahi arwah ibunya sewaktu dahulu.
             “Ibu tak sayang Yana! Ibu jahat!! Ibu langsung tak nak beritahu Yana yang ibu sakit. Ya Allah, kenapa Ya Allah, kenapa?! Kenapa aku harus menerima semua dugaan ini? Allahu.” Yana seperti meracau-racau.
 “Kenapa baru sekarang kau nak menyesal Yana? Dulu kau sombong dengan ibu, kau marah dia, kau tengking dia, kau fikir kau siapa Yana?!” bentak kakak sulungnya, Sara yang tiba-tiba muncul di depan pintu biliknya. “Yana, kau kena ingat dik, ibu marah kita tanda dia sayang pada kita. Kalau ibu tak tegur, siapa lagi nak menegur? Ayah dah tak ada… sekarang ibu pun dah tak ada. Kita dah jadi anak yatim piatu dik, tanggungjawab kita sebagai anak jangan sekali-kali kau abaikan walaupun ibu bapa kita dah tiada. Masih banyak tugas dan amanat yang perlu kita laksanakan. Akhir sekali, akak minta satu je dari Yana, tolong jangan ego, tolong jangan pentingkan diri! Banyak-banyak berdoa untuk ibu dan ayah. ” Lantas Sara beredar dari bilik adiknya.
           Yana hanya diam membisu. Dia hanya mampu beristighfar di dalam hati. “Astaghfirullahalazim” Lidahnya kelu dan fikirannya melayang jauh, mengimbau kembali sewaktu dia memarahi ibunya dahulu.

***

            2 minggu sebelum itu…..
          
            “Pampp!!!” pintu dihempaskan serta merta oleh Yana. “Yana dah bosan la duduk rumah ni ibu! Yana bosan!! bosan!! Yana nak keluar dari rumah yang macam neraka ni! Yana nak hidup bebas dengan kawan-kawan Yana. Mak ingat ye?! Mak jangan cari Yana!”  Dia terlalu marah terhadap ibunya. Astaghfirullah Yana begitu biadab terhadap ibunya. Dia terlalu mementingkan dirinya sehingga dia lupa dengan siapa dia berkata.
            “Ya Allah Yana….. Hei anak biadab! Kau dengar sini, kau memang anak derhaka Yana, kau anak derhaka!! Aku menyesal dapat anak macam kau Yana! Kau tak pernah peduli perasaan aku. Mulai dari hari ini, kau keluar Yana! Aku dah meluat nak tengok muka kau lagi. Pergi dari sini!!!.” …. Puan Aisyah begitu terluka dengan sikap anaknya. Dia juga tidak menyangka bahawa anaknya akan bersikap sebegitu.
            “Baik! Kalau tu yang mak nak sangat kan?! Yana kena keluar dari rumah neraka ni! Mak jangan sesekali cari Yana walau apa pun yang terjadi pada Yana. Yana dah tak perlukan mak lagi!”
            “Pampp!!”.............  Yana menghempas kuat pintu rumahnya.
Puan Aisyah  menangis teresak-esak…. Sambil menadah tangan,  “Ya Rabb, apa dosa ku Ya Allah, apa dosa anak-anakku Ya Allah sehingga Engkau memberi ujian yang sebegini rupa kepada hamba…….”
            Tiba-tiba Puan Aisyah rebah sehingga jatuh ke atas lantai dengan kepala yang berlumuran darah.
            “Assalamualaikum ibu…ibu… oh ibu…  akak dah balik ni. Akak bawakkan makanan yang ibu pesan tu.” Sara memanggil-manggil ibunya.
            “Eh, mana ibu ni.. senyap je dari tadi. Ibu tidur ke? Hmm……..” lantas dia mengorakkan langkah ke kamar ibunya.
            “Krekkkkk krekkkkk”………………..
Daun pintu dikuak……
            “Ya Allah ibu!!” Sara dengan serta-merta terus mendapatkan ibunya yang rebah di atas Lantai itu.
            Sambil menangis…. “Ibu kenapa ibu boleh jadi macam ni ibu.. Ibu,, bangun ibu…bangun….” Sara menggerakkan tubuh ibunya. Dia segera mengambil telefon bimbitnya lalu menelefon adiknya.
            “Adik cepatlah angkat!.” Dia cuba menelefon beberapa kali tetapi tidak sesekali Yana menjawab panggilannya.
            Dia cuba mendail sekali lagi…….
             “Hello! Akak nak apa lagi call-call aku ni! Jangan cakap akak nak suruh aku balik ya?! Yana menjawab panggilan akaknya dengan keadaan yang marah-marah
              “Memang aku nak suruh kau balik… Kau tahu tak yang ibu sakit tenat ?! dengan sebak Sara berkata dengan adiknya.
            “Jadi akak nak aku buat apa? Biarlah, ibu pun dah tak sayang aku.” Dengan sombongnya Yana berkata.
Dengan perasaan yang berbaur sedih, marah dan hampa, Sara pun memutuskan panggilannya  lantas dia memeriksa nadi ibunya. “Innalillahiwainnailaihiraji’un”….

***

Selepas beberapa minggu Puan Aisyah pergi meninggal dunia. Yana kembali ke rumahnya…
“Baru sekarang kau nak pulang?’’ Sara menyoal adiknya.
            “Yana minta maaf kak. Yana menyesal dengan perbuatan Yana.” Teresak-esak dia berkata.
“Takpelah dik. Let bygone be bygone. Semua manusia penuh dengan kekhilafan. Yang penting sekarang, kau berdoa banyak-banyak untuk ibu supaya ditempatkan dikalangan orang-orang yang soleh, syuhada’ dan solihin.” Dengan lembut Sara berkata kepada adiknya.
             “InsyaAllah akak, adik nak minta maaf sebab berkasar dengan akak. Adik janji, adik akan cuba memperbaiki diri ini. Terima kasih akak.” Lantas memeluk kakaknya.
Sambil berpelukan, “Sama-sama Yana.” Sambil tersenyum.


                                                                    -TAMAT-