Pages

|

Monday, 2 December 2013

Kain Putih

Karya: Lynnz Lorenzo



Aku  mempercepatkan  langkah  menuju  ke  bilik  tidurku.  Namun langkahku  terhenti  apabila  ditegur  oleh  mak. 

“Lea,  sini  kau!  Tengok!  Bibir  kau  merekah-rekah.  Tulah, kurang minum air  masak.  Berbuih  mulut  kita menyuruhnya  minum  air  tetapi  langsung  tidak  dihiraukannya.  Lantak  kaulah  Lea!”  aku  menelan  air  liur.  Terasa  kelat.  Tak  pasal-pasal  dapat  bebelan  percuma.  Langkahku  untuk  ke  bilik  bertukar  arah  ke  dapur. Aku  meneguk  segelas  air  walaupun  sebelum  itu  sudah  lima  gelas  ku minum.

“Lea!!”  tempik   mak  dari  luar. 

“Ya,  mak!  Ada  apa?”  soalku  sopan.

“Hei,  kau  tak  kesian  ke  kat  kakak  kau  tu  ha?  Dari  pagi  sampai  petang  tak  henti-henti  buat kerja  rumah.  Yang  kau  pulak  buat  apa?  Goyang  kaki?  Sekarang  pergi  tolong  kakak  kau  pergi  angkat  kain  kat  ampaian.”  Sempat  aku  mengerling  ke  arah  kakak  yang  bertungkus-lumus  mengangkat  kain.  Terkebil-kebil  aku  menuju  ke  ampaian. Lantas kuangkat  kain  satu-persatu. 

“Tak  payahlah  Lea,  kakak  boleh  buat  sorang-sorang,”  hatiku  kembali  tenang.  Tidak  dinafikan  kakak  memang   ringan  tulang.  Pantang  nampak  rumah  kami  kotor  sikit,  mesti  dikemas  dan  dibersihkannya.  Tidak  hairanlah  mak  sayang  lebih  kat  kakak.  Bukannya  mak  tak  sayang  kat  aku  dan  abang,  tapi entahlah,  mungkin  kami tak  serajin  kakak. 

Abang  belajar  kat  Australia,  kakak  pula  belajar kat  kolej.  Pulang  ke  rumah  pun  sebulan sekali.  Hanya  tinggal  aku,  ayah  dan  emak.  Akulah  yang  ‘mengambil  alih’  tempat  kakak.  Niat  aku  adalah  tidak  lain  tidak  bukan  hanyalah  untuk  meringankan  beban  mak.  Aku  tidak  mahu  mak  melakukan  kerja-kerja  berat.  Kalau  boleh  aku  mahu  mak  rehat  sepenuhnya  kerana  mak  bukannya   sihat  sangat.  Walaupun  aku  penat  pulang  dari  sekolah,  aku  tetap  gagahkan  diri  menolong  mak.  Malangnya,  mak  lansung  tidak  nampak  akan  kerajinanku  dan  niatku  untuk  menolongnya.  Mak  hanya  memandang  pada  kakak.  Sikit-sikit  kakak,  sikit-sikit  kakak,  aku  dah  mula  naik  bosan  apabila  mak  asyik  memuji  kakak  di  depan  kami  sekerluarga.  Adakah  ini yang dipanggil  ‘pilih  kasih’?

Aku  tahu, setinggi  mana  kasih  sayang  mak  pada   kakak,  mak  tak pernah  abaikan  aku  dan  abang.  Cuma aku  mahu  disayangi,  dipuji,  dan  dihargai.  Walaupun  abang  tak  kisah,  tapi  aku  kisah.  Aku  adalah  anak  bongsu,  sepatutnya  aku  yang  patut  mendapat  kasih  sayang  yang  lebih. 

Hari  demi  hari  berlalu,  mak  nampaknya  sudah  berubah.  Semakin  hari  semakin  sayang  mak  akan aku.  Pujian  untuk  kakak  sudah  menjadi  pujian  untukku.  Mak  sudah  pandai  menghargai  kerajinanku dan  niatku  untuk  menolongnya.  Aku  berasa  sunguh  terharu.  Inilah yang aku tunggu-tunggukan  selama  ini.

Abang  sudah  menamatkan  pengajiannya  di  Australia.  Bolehlah  abang pulang untuk  bersama-sama  dengan  kami  sekerluarga  kerana  sejak  abang  berada  di  luar  negeri,  kami  sekerluarga  jarang  bersama-sama  dan aku  pun  susah  nak  bermanja  dengannya. 

Sejak  akhir-akhir  ni,  aku  sering  pening.  Kepalaku  terasa  berdenyut-denyut.  Sudah  banyak  kali  aku  bermohon  dan  bertawakkal  kepada  ALLAH  supaya  peningku  berkurangan.  Ayah,  mak,  abang  dan  kakak  tak  henti-henti  menyuruhku  supaya  bersabar.  Mereka  hanya  menenangkan  aku  kerana  mereka  fikir  ia  adalah  penyakit  biasa.  Namun  entah  mengapa  semakin  hari  semakin  bertambah  sakitnya.  Aku  sudah  cukup  sabar  menahan  derita  ini.  Apakah  penyakit  yang  menimpa  diriku  ini?  Migrain?  Atau  pening  biasa?

Tanpa  pengetahuan  mereka,  aku  ke  hospital  seorang  diri.  Alangkah  terkejutnya  aku  apabila  aku  disahkan  menghidapi  penyakit  barah  otak.  Dunia  ini  seperti  berputar-putar.  Pandanganku menjadi  gelap. Akhirnya  aku  rebah  di  situ.  Dengan  sisa tenaga  yang  aku  ada,  aku  kuatkan  semangat  untuk  menerimanya  sebagai  suratan  takdir.  Aku  redha  jika  aku  dilahirkan  untuk  menghidapi  penyakit  yang  tiada  penawarnya  itu.  Air mata  lencun  di  wajahku.  Aku  masih  belum  puas  mengecapi  kebahagiaan  bersama  dengan  orang  yang  kusayang.  Detik-detik  manis  yang  aku  pernah  lalui  adalah  bersama  dengan  keluarga  yang  tersayang.  Namun  aku  takkan  hidup  lama.  Biarlah  aku  seorang  yang  menanggung  derita  ini. 

Hari  Raya  akan  menjelang  tiba.  Aku  hanya  memerhati  ayah,  mak,  abang  dan  kakak  membuat  persiapan  Hari  Raya.  Aku  amat   sedih  kerana  tidak  dapat  menolong  mereka.  Namun  mereka  lansung  tidak  kisah.  Malahan  mereka  menyuruhku  rehat  memandangkan  aku  sering  mengadu  sakit  kepala.

Tok!tok!tok!

“Masuklah,”  jawabku  lemah.

“Oh,  mak,  ayah…..eh,  abang dan  kakak pun  ada,”  tak  sangka  keluargaku  amat  mengambil  berat  akanku. 

“Macam mana  dengan  Lea?  Pening  lagi  ke?”  soal  mak  lembut. 

“Marilah  kita  bawak  Lea  ke  hospital.  Ayah  tengok  semakin  larat  pening  Lea ni,”  sampuk  ayah.  Serentak  mereka  mengangguk  tanda  setuju  dengan  cadangan  ayah  untuk  membawaku  ke  hospital.  Cepat-cepat  aku  menggeleng.

“Tak  payahlah  ayah,  Lea  rasa  nanti  baiklah  tu,”  jawabku  acuh  tak  acuh.  Takut  nanti  mereka  tahu  akan  penyakitku.  Aku  membetulkan  posisiku  yang  masih  terlentang  di  atas  katil.

“Mak, ayah, malam  ni  Lea  ambik  kesempatan  untuk  minta  maaf  jika  Lea  ada  buat  salah  atau  pernah  mengguris  hati  mak  dan  ayah,”  air  mataku  sudah  pun  jatuh  ke  bumi.  Aku  bangun  lalu  mencium  tangan  mereka.  Mak  dan  ayah  mengusap  lembut  ubun-ubunku  lalu  aku  rebah  di  dalam  dakapan   mereka.  Air  muka  mak  mula  berubah  tiba-tiba.  Air  mata  mak  jatuh  berjuraian  di  atas  bahuku.  Terasa  akan  kehangatan  air  mata  itu.  Aku  mengalih  pandanganku  ke  arah  abang  dan  kakak.  Sayu  mata  mereka  memandangku.  Lantas  giliran  mereka  pula  yang  memelukku.  Gelagat  mereka  malam  itu  seolah-olah  tahu  akan  penyakit  yang  aku  hidapi.  Hmm…harap-harap  mereka  tidak  mengetahuinya.  Biarlah  aku  seorang  saja  yang  tahu  dan  menanggung  derita  itu  sendirian.  Aku  tidak  mahu  mereka  menderita  kerana  aku. 

“Mak,  Lea  ada  satu  permintaan,  boleh  ke  mak  tunaikan  permintaan  Lea  ni?”  mak  hanya  mengangguk.

“Tentulah  boleh,  apa  permintaan  Lea?”  soal  mak  lembut.

“Mak  tolong  belikan  Lea  kain  putih  ye!  Sebab  raya  tahun  ini  Lea  nak  pakai  kain  itu.  Kain  tu,  mak  buatlah  baju  raya  Lea,”  ujarku  perlahan.  Mereka  hanya  mendengar  dan  tidak  terkata  apa-apa.  Mungkin  hairan  dan  juga  terkejut! 

“Tapi  Lea,  baju  raya  Lea  kan  dah  ada.  Buat  apa  beli  lagi?  Lagipun  dah  tak  sempatlah  Lea,  esokkan  dah  raya,”  mak  hairan.  Kenapa  ingin  beli  baju  baru,  sedangkan  yang  tersedia  sudah  ada?  Kenapa  mesti  pilih  warna  putih?  Pelbagai  soalan  yang  tertanya-tanya  di  fikiran  mereka.

“Kalau  tak  sempat  pun,  Lea  balut  ajelah  kain  tu  kat  badan  Lea,”  ujarku.  Mereka   ketawa.  Fikir  mereka,  mungkin  aku  bergurau.

Aku  memandang  syiling.  Ternyata  fikiranku  bukan  melekat  di  situ,  tapi  melayang  ke  arah  lain. Aku  takkan  lupa  detik-detik  bersama  keluarga  yang  amat  aku  sayangi.  Air  mataku  mengalir  deras.  Tanpa  henti  aku  beristighfar  kepada  Allah.  Aku  mengucap  kerana  aku  masih  lagi  sedar.  Mataku  tertutup  perlahan-lahan.  Mungkin  aku  akan  tidur  selama-lamanya!

Ayah  dan  abang  baru  saja  selesai  bersembahyang  raya  di  masjid.  Mak  dan  kakak  pula  sibuk  di  dapur  sehingga  lupa  akan  anak   bongsu  mereka,  Shazlea  Natasya. Fikir  mak  mungkin  anaknya  belum  bangun  dari  tidur.  Selepas  siap  semua  kerja-kerja  di  dapur,  mak  masuk  ke  bilik  tidur  yang  bertentangan dengan  bilik  utama.

“Lea,  bangun  nak,  la,  hari  raya  ni,  bangun  cepat  nak,  ni  ha,  kain  yang  Lea  suruh  mak  beli  ni, mak  dah  buatkan  baju  untuk  Lea. Tapi kainnya mak tak sempat nak jahit. Lea pakai ajelah baju kurung yang dah siap tu ye! Hmmm…..warna  putih!  Cantik  jugak!  Pandai  anak  mak  pilih  kain.”  Ujar  mak  sambil  tangan  kanannya  memegang  baju dan kain yang belum dijahit berwarna  putih.  Sementara  tangan  kirinya  menggoyang-goyangkan  tubuh  anak  bongsunya  supaya  bangun. Namun  tiada  gerak  balas.  Hati  mak  mula  risau.  Diperiksa  nadi.  Tiada  denyutan!  Bagaikan  tersentap  jantung  mak ketika  itu. 

“LEA!!!!!!”  mak  meraung  sekuat  hati  sambil  memeluk  tubuh  anak  bongsunya  yang  sebelum  ini  tidak  berkesempatan  untuk  memeluk  tubuh  itu.  Ayah,  abang  dan  kakak  yang  terdengar  raungan  mak  segera  berlari  menuju  ke  bilik.  Ayah  cuba  menenangkan  mak.  Namun  selepas  mereka  tahu  yang  SHAZLEA  NATASYA  sudah  tiada,  mereka  turut  meraung. 


“Sabarlah,  anak  kita  sudah  sampai  ajalnya.”  Ujar  ayah  dalam  sendunya.  Namun  raungan  mak  semakin  kuat.  Begitu  juga  dengan  abang  dan  kakak.  Akhirnya,  barulah  mereka  tahu  makna  kain  putih  yang  diminta  Shazlea  Natasya.          



- TAMAT -