Pages

|

Wednesday, 27 November 2013

Ajal

Karya: Kimenta


GEDEBUK. Dia jatuh terhempas ke lantai. “Aduh...”Dia mengaduh sakit sambil menepuk-nepuk seluarnya yang berdebu. Pandangannya dilempar sekilas pada bilik kecil itu. Kemudian, tangan kirinya pula mengurut bahu yang lenguh.

“Nasiblah tulang aku tak  patah tadi.” Walaupun badannya sudah terlalu lemah, Alhamdulillah dia masih bisa bergerak lagi.

Adi mendongak. Heh. Baru dia perasan manusia yang bertubuh tegap itu merenungnya dengan  tajam. Rafael merangkap penguasa wilayah di situ. Manusia yang paling memusuhi Islam. Adi tersenyum sumbing.

"Sekarang aku tanya. Mana Tuhan kau yang kau percaya itu? Mana Dia pergi? Siapa yang nak selamatkan kau kali ini hah?"Aura dingin menguasai penguasa wilayah itu. 

"Allah ada. Sentiasa ada."

“Berani kau cabar aku!!”dengus Rafael. Jawapan Adi membangkitkan kemarahannya.

"Kau fikir dengan bawa aku ke tempat ini dapat melenyapkan agama Islam? Heh.Tak akan pernah." Dia kekal tersenyum. Tetap yakin pada percaya yang telah dipasakkannya.

“Allah tak akan biarkan agama Dia lenyap lah weh,”getusnya lagi di dalam hati.

"Diam kau! Satu hari nanti kau yang akan menyesal ikut Tuhan kau tu!!" Rafael berterusan menengking. Matanya sedikit terbeliak. Kedua belah tangan digenggam sehingga tampak urat-urat timbul pada lengannya yang gedang.

Adi kekal tenang. Mukanya yang tampan tidak berkerut risau walau sedikit.

“Eh? Pedang di atas simen tadi sudah lenyap. Mana...”

 "MATI KAU JAHANAM!!!"Rafael menghayun pedang purba Bimasakti miliknya ke arah Adi.

Tak kena! Adi sempat menggulingkan tubuhnya untuk mengelak daripada terkena mata pedang itu. Adi tidak menunggu lama, dia terus bangkit berdiri. Raut wajahnya seakan tiada apa yang terjadi. Masih tenang.

“Mengapa dia setenang itu? Apa yang membuat dia begitu yakin? Ah! Peduli apa aku. Nyawa budak hingusan ni kena tamatkan hari ini juga,” Pedang Rafael menari di atas angin menuju pada sasaran. 

"Argh," Adi mengerang perlahan. Sakit. Darah laju terpancut keluar daripada pinggangnya. Dia tahu dalam keadaan seperti itu dia tak akan dapat lari.

“Kau fikir semudah itu aku mengalah?Heh,”direnungnya Rafael setajam yang mungkin.

"Kau tak akan dapat buat apa-apa lah. Dengan jasad kau yang lemah tu, masih lagi kau mimpi nak lawan dengan aku? Kot ada senjata tak apalah juga,"Rafael terus ketawa tanpa henti sampai tersenak-senak perutnya.

Adi hanya memandang. “Badan aku je yang lemah. Tapi semangat aku masih lagi hidup dan membara,”bisik Adi dalam hati.

Tanpa membuang waktu, Adi meluru ke arah Rafael yang masih leka tertawa dengan jenakanya sendiri. Adi terus menggunakan sekuat kudrat yang ada dengan menendang perut Rafael.

GEDEBUSH!! Terpelanting jauh Rafael akibat tendangan berkuasa lembu jantan itu.

"Woi sakitlah!"Rafael merungut sakit seraya mengusap-usap perutnya.
Adi pantas bergerak menuju ke arah Rafael dan menghentak perutnya dengan kedua belah sikunya bak penukul yang menghentam logam.

Darah menyembur keluar dari mulut Rafael. Rafael lantas menggerakkan pedangnya.

Zass!!!

Tangan kanannya tercabut dari tubuh lalu tercampak ke sudut bilik. Lantai segera berlumur dengan darah. Sekali pandang macam sungai merah. Adi terduduk melutut. Kesakitan.

“Ya Allah, gagahkan semangat aku. Kurniakan aku kekuatan,”Adi berdoa pada Tuhan agar diberikan sedikit kudrat untuk melawan manusia kejam itu.

Tidak sempat untuk dia berdiri, kini kaki kirinya pula melayang.

ARGH!!!! Adi menjerit sakit. Tersandar dia pada dinding.

Rafael kini melutut di hadapannya. Adi merenungnya tajam. Bibirnya diketap menahan sakit.

"Kenapa kau liat sangat hah budak? Tak cukup ke apa yang aku bagi selama ini nak kasi nyawa kau pergi?"

Adi tersenyum senget.

"Heh. Hidup mati aku, Allah yang tentukan,"Adi tahu jika tanpa Allah, dia tidak akan seteguh ini bertahan. Dia tetap yakin dengan Allah dan agama-Nya, Islam.

"Apasal kau tersengih-sengih? Lawak ke? Badan kau yang ditolak sikit dah boleh mati ni, kau masih percaya Tuhan kau itu lagi?"Rafael tetap dalam posisinya. Menyangka Adi tidak akan mampu menyerangnya lagi.
"Muka aku ni muka penipu ke Rafael? Kalau Allah masih nak aku teruskan hidup, aku tak akan mati lagi,"Pemuda itu bertegas. 

Lututnya bergetar. Rafael terduduk. Penyataan Adi tadi seakan menusuk jantungnya. Pedangnya terlepas daripada genggaman.Tersadai di tepi. Memegang dadanya.

“Kau dah kenapa Rafael,”Adi bingung melihat Rafael yang secara tiba-tiba mengerang kesakitan.

Mata Adi melirik padanya. Memerhati dengan teliti.

“Tampaknya inilah masa yang sesuai untuk aku tamatkan riwayat manusia yang menghina Islam ini,”Tanpa membuang masa, Adi mengerahkan semua tenaga yang tinggal mencapai pedang Bimasakti milik Rafael dengan tangan kirinya. Lalu segera dihunusnya pedang itu tepat ke perut Rafael.

"ARGH!!!"Rafael mengerang kesakitan. Dia rebah. Adi pantas mencantas pedang itu kembali.Tak cukup dengan itu, isi perutnya terburai lalu darah pekat merah memancut-mancut keluar dari perutnya.

Darah tersembur daripada mulut Rafael. Dia tiada kudrat dan upaya lagi untuk bertahan. Nyawanya semakin dihujung tanduk. Mungkin itu helaan nafasnya yang terakhir.

Adi tersengih. "Giliran aku pula yang bertanya. Di mana Tuhan yang kau sanjung?? Kau kan pejuangnya, Tuhan kau yang tiada kuasa itu. Tuhan batu yang tak mampu bergerak itu."

“Ucaplah dua kalimah syahadah Rafael. Kau masih belum terlambat lagi,”ujar Adi lagi. Mempelawa Rafael untuk memeluk Islam.

“Sampai bila pun aku takkan terima Islam!”ucap Rafael dengan penuh rasa angkuh.

Benarlah firman Allah bahawasanya hidayah itu adalah milik-Nya. Adi tidak bisa berbuat apa bagi menyelamatkan lelaki itu.

Rafael memandang Adi dengan hujung mata. Sakitnya tidak bisa tertahan lagi. Nafasnya seakan tidak cukup udara.Tercungap-cungap. Mahu membidas pun sudah tidak mampu. 

Satu detik.
Dua detik.
Tiga detik.

Adi menghela nafas. Jasad Rafael sudah terbujur di hadapannya. Kaku tak bergerak. Rafael sudah tiada. Akhirnya dia mati dengan pedang dan persoalannya sendiri.


"Kalau Allah masih nak aku teruskan hidup, aku tak akan mati lagi. Ajal dan maut itu di'tangan' Allah bukan ditangan makhluk ciptaan-Nya."


Aku Mahu Bahagia!

Karya: Achagembeng



Ainn memegang perutnya. Dah berapa kali dia merasakan seperti ini. Penyakitnya semakin serius. Tapi dia takut untuk buat check up kat mana mana hospital mahupun klinik.

Memang sejak kecil, dia takut dengan hospital. Banyak. Banyak sejarah yang berlaku di bangunan itu;hospital.

Ayahnya telah meninggal dunia saat umurnya 8 tahun gara-gara kecuaian doktor itu sendiri. Saat itu dia masih tidak mengerti apa yang terjadi. Tapi sampai sekarang ibunya masih tidak menerima takdir Allah.

Adik kembarnya, arwah Ainn Nur Nadiah yang telah pergi bertemu Ilahi saat umurnya 16 tahun. Nadiah menghidap penyakit leukimia sejak kecil lagi. Ainn tetap menyalahkan doktor yang merawat adiknya.

Sakitnya. Mana pulak minyak kapak ini? Haih menyusahkan betul.” rungut Ainn kasar.

Tangannya masih meraba meja belajarnya.

Malam semakin melabuhkan tirainya. Ainn masih lagi gagah bersengkang mata untuk penulisannya kali ini. Tapi disebabkan penyakit yang dialami, dia berhenti seketika. Menyusahkan.


***


“Aku benci. Kenapa aku tak mati je? Kenapa aku tak ikut je adik aku saat dia sedang berperang dengan sakitnya? Kenapa Allah tak pernah adil?” bentak Ainn dalam tangisnya.

“Ainn, kau kena ingat. Ni semua ujian buat kau. Allah nak beri kau peringatan yang kau dah terlalu jauh dari Dia. Kembalilah, Ainn. Kembali kepada fitrah.” pujuk Wahee perlahan.


Ainn menangis sambil memegang perutnya



“Ya, kau memang ego Ainn. Moga kau disapa hidayah Dia.” Kata Wahee dalam hati.
Ainn sudah lena dibuai mimpi walaupun sakitnya sering menyerang tidak mengira masa. Ainn dah lali dengan semua tu.

Earphone disangkutkan ke telinganya. Alunan zikir Allahu Ya Rahman diputarkan beberapa kali. Ainn memang suka dengar alunan zikir itu.

Siapa sangka, dari segi pemakaiannya, orang pasti anggap dia kasar orangnya. Jeans, t-shirt lengan panjang, pashmina. Selagi selari dengan syariah, dia pakai sahaja.

Dia melarikan matanya ke air laut. “Tenangnya. Kalaulah hati aku setenang ini. Kalaulah kehidupan aku tenang macam ni. Hmm....” matanya berkaca.

“Nadiah, aku nak ikut kau. Kenapa kau pergi sorang-sorang? Kau memang tak sayang aku kan. Nadiah, aku rindu kau...” pipinya terasa panas. Pertama kali dia menangis di hadapan laut. Tenang katanya.

Bahunya terasa dipegang. Ainn paling ke kanan. Wahee rupanya.

“Ish terkejut aku tau!” Kau ada apa datang sini? Kau kan tengah study.”

“Ala aku ternampak kau kat sini. Tu yang aku datang. Aku tengok kau sorang-sorang. Takkanlah nak biarkan, kan?” sengih Wahee.

“Eh mana Acik? Dia kan dengan kau kan?”

“Dia balik sekejap. Nak mandi.”

Ainn melepaskan keluhannya.

Acik tu beruntung. Keluarga dia orang berada. Mak ayah dia pula orang baik-baik. Semua orang suka. Acik pun berniqab. Indah seperti akhlaknya yang penyabar tu.
Matanya terasa hangat.


Dia segera mengesat. Takut takut Wahee perasan. Wahee memang tak suka kalau aku macam ni. 


“Hahaha,” dia tertawa dalam hati.

“Kau kenapa? Sengih macam kerang busuk! Kalau comel, takpelah.”

“Eleh kau. Aku sengih salah. Senyum salah. Kang aku nangis, lagilah kena basuh dengan kau! Hahaha.”

“Kau perli ye? Kalau sengih mestilah ada sebab. Yelah, bahagia sorang sorang. Aku ni siapa je, kan.”

“Alolo, merajuk dah kawan aku yang comel meletop-kedebabumm ni! Tak comel dah.”  bodek Ainn memujuk.

“Poyo lah kau! Aku tahulah aku comel. Cemburu ye kak? Hahaha.”
Kali ni pecah ketawa mereka. Sehinggakan pakcik cleaner memandang mereka.
Tiba-tiba sepi.
“Wahee, aku dah lama tak gelak macam ni. Terima kasih Wahee.” Ainn mulakan bicaranya.

“Kau kenapa ni? Cuba cerita kat aku. Kitakan kawan.” Ujar Wahee sambil memegang erat tangan Ainn.

Ainn tersenyum dan memandang Wahee.

 “Eh Ainn! Belum apa-apa dah meleleh dulu? Parah ni! Hahaha.”

“Aku nak kebahagiaan. Tu je, Wahee. Berat sangat ke permintaan aku untuk Allah tunaikan?”

“Apa yang kau faham dengan kebahagiaan?”lembut saja Wahee menuturkan.

“Aku boleh senyum bila orang lain senyum. Aku mampu ketawa bila orang lain ketawa. Aku tak menangis setiap malam. Aku letih, Wahee.”

“Kebahagiaan itu sebenarnya ada je depan kita tapi belum sampai masanya untuk datang pada kita. Allah uji kita. Allah suruh kita bersabar. Kau lupa ye? Allah kan dah ingatkan kita supaya bersabar dan solat.”

“Untuk apa aku solat kalau setiap masalah aku tu tak pernah selesai?!” emosinya tidak stabil hinggakan tak sedar apa yang terkeluar dari mulutnya.
Wahee terkesima.

“Dah lah, jom masuk library. Kesian Zati tunggu kita.”  Ainn cuba menukar topik.
Wahee mengangguk.


***


Kali ni,  Wahee yang berikan mukadimah dulu dalam perjumpaan ini.

Memang setiap minggu, mereka akan adakan perjumpaan untuk mantapkan lagi iman dengan beberapa idea yang perlu ditambah dan dicadangkan.

Entahlah, mereka rasa benda ni perlu. Manalah tahu, kot ada yang tak puas hati ke.

“Bissmillahirahman nirrahim. Assalamualaikum bidadari bidadari Syurga semua? Sihat? Apa khabar iman? Diharap semuanya dalam keadaan yang baik saja. Hm, Wahee dengar ada diantara kalian yang putus asa dengan ujian Allah? Hmm, macam ni lah.. korang tahu tak ujian tu untuk apa? Mestilah ada sebab, kan? Macam awak yang tengah pandang Wahee sambil tersengih tu haa. Mestilah ada sebabkan awak pandang macam tu. Contohnya Wahee pakai baju terbalik ke, bulu hidung terkeluar ke. Boleh jadi kan?”

Ketawa pecah. Ada yang mengangguk. Ada yang sekadar senyum.

Wahee menyambung lagi.
 “Cuba kita ambil ibrah dalam kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa dalam surah Al-Kahf”

Kawan-kawan yang lain lincah membuka al-Quran terjemahan mereka. Ainn termenung. Wahee menepuk bahunya perlahan. “Kau nak pinjam al-Quran aku? Hehe.” tawar Wahee.

“Boleh juga.” sambut Ainn sambil menghadiahkan segaris senyuman.

“Okay, jom kita sambung... Bermula daripada ayat 60 ini, Nabi Musa ingin mencari ilmu bersama anak muridnya iaitu Yusha bin Nun. Sampailah Nabi Musa terjumpa Nabi Khidir. Nabi Musa ni pun nak minta izin Nabi Khidir untuk join sekali perjalanan mencari ilmunya.”

“Tapi Nabi Khidir dah mengingatkan Nabi Musa pada ayat 67 “Dan dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu akan dapat sabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang sesuatu hal itu?” Nabi Musa agak terkejut juga dengan jawapan Nabi Khidir.”

Wahee memerhatikan semua kawan-kawannya. Khusyuk benar mereka. Kecuali Ainn. Dia nampak mata Ainn dah merah. Menangis barangkali.

“Nanti kalian bacalah cerita ini sendiri. Masa sangat mencemburui kita. Wahee hanya boleh ringkaskan saja.”

“Segala perbuatan yang Nabi Khidir buat, Nabi Musa akan terkejut dan menanyakan kepada Nabi Khidir. Walhal Nabi Musa telah pun berjanji yang baginda takkan tanyakan apa pun. Daripada peristiwa Nabi Khidir membocorkan perahu, Nabi Khidir membunuh seorang anak dan Nabi Khidir membetulkan dinding rumah, Nabi Musa akan bertanya apa tujuan Nabi Khidir lakukan semua itu.”

Mereka mengangguk sambil tersenyum.

“Rupanya Nabi Khidir ni seperti diprogramkan oleh Allah atas beberapa tujuan yang tersembunyi. Hakikatnya segala tindakan Nabi Khidir itu mempunyai hikmahnya.”

Wahee berhenti seketika untuk mengambil nafas. Fuh tak cukup nafas dibuatnya.

“Macam kita lah, kita cuba letakkan diri kita dalam posisi Nabi Musa. Berbagai-bagai tindakan Nabi Khidir buat tapi baginda tak bagi Nabi Musa tanyakan apa-apa. Nabi Khidir hanya suruhnya bersabar. Ya, bersabar. Tapi Nabi Musa tak mampu.”

Ainn mengangkat kepala dan memandang Wahee. Dia senyum.

“Kita ni diuji. Kita selalu tanya atau senang cerita, merungut kan? Kenapa kita diuji. Kenapa bukan orang lain? Selalu sangat kan? Dah tak payah geleng kepala sangat lah kan. Haha,” usik Wahee.

“Sifat orang bertakwa bukan macam tu. Orang bertakwa ni sentiasa sabar dalam bersabar. Eh? Hahaha. Tapi kita? Dah cukup bagus Allah uji. Dibuatnya Allah tak uji kita dengan kesusahan atau kesempitan? Mahu makin jauh kita dari Allah. Daripada kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa, korang faham apa?” tanya Wahee lembut.

“Mungkin Allah nak kita bersabar dan tak merungut bila diuji!” jawab Fana.

“Allah tak suka bila hamba-Nya asyik tanya macam tu. Ala alaa, kalau kita diuji tu kan Allah tak suka kita tanya atau merungut. Macamlah dia sorang kena ujian dari Allah.” jawab Nina yang terkenal dengan sikapnya yang kalut itu.

Ketawa pecah.

“Ya! Tepat jawapan kalian. Jadi sekarang,  bersabarlah dengan ujian Allah. Ujian kita ni takat celah tahi gigi je. Tak macam ujian Rasulullah. Tak terbayang buat kita. Siapa nak Syurga?”

“Sayaaa!” bergema Surau Darul Athiah kesan daripada teriakan mereka.

Wahee hanya mampu sengih.

“Jadi kita kenalah sabar dengan ujian yang mendatang. Syurga kan mahal.”


***


Ainn termenung.  Terngiang-ngiang dengan kata-kata Wahee petang tadi.
Dia memandang meja belajarnya.

“Alamak, itu kan al-Quran Wahee! Aku lupa nak pulangkan. Ish!”

Ainn segera menelefon Wahee untuk meminta maaf akan kealpaannya. Wahee tak kisah malah menyuruhnya membacanya dahulu.

Ainn memegang al-Quran itu lalu membukanya. Tenang.

Dia jarang merasakan perasaan ini. Air matanya mengalir. Entah mengapa, sejak akhir ini air matanya mudah saja mengalir.

“Dasar gembeng!” ejek Ainn dalam hati.

Tangannya terhenti menyelak. Surah Al-Ankabut.
“Apakah manusia mengira bahawa meraka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan: Kami beriman,” sedangkan mereka tidak diuji?” ayat 2, Surah Al-Ankabut.

“Fuh makan dalam.” komen Ainn.

Dia meneruskan bacaan terjemahannya hinggalah habis.
Tangannya mengesat air mata yang entah berapa kali telah jatuh.

“Ya Allah, lemahnya aku.... Bantulah aku...”

Perutnya tiba-tiba pedih. Dia panik. Terlalu sakit hingga membuatkan jalannya terhuyung-hayang.
Pitam.



-      TAMAT  `-