Pages

|

Friday, 6 September 2013

Daging

Karya: Rachel Moore


Ada sebuah sekolah yang terpencil di sebuah daerah yang ada di tanah air kita. Namun, sekolah itu terkenal dengan himpunan pelajar cerdik pandai. Cerdik pandir pun ada. Banyak. Kawasan di situ kawasan kampung tetapi damainya jalan tanpa gangguan sesak jalan lalu lintas. Pergi ke sekolah pukul 7:15 pagi pun masih awal sampai ke sekolah.

****

Ada sebuah kelas tingkatan 4. Dirahsiakan. Yang pasti, ada dua golongan yang berbeza di situ. Satu, golongan bijak pandai yang serius 24 jam bersama buku dan berlagak ambil SPM pada tahun itu juga. Dua, golongan bijak pandai tapi kuat main dalam kelas dan happy go lucky. Tapi result masih gempak. Cuma terkejut dengan kejutan budaya Matematik Tambahan ramai yang selalu gagal. Heh.

Dalam kelas juga ibarat ada tembok antara dua golongan ini.  Sebelah kanan pelajar golongan pertama dan sebelah kiri pelajar golongan kedua. Bergabung? NO. Kimia antara mereka tak ada. Perbincangan belajar? Jarang. Semua jadi bodoh sombong. Kerana apa? Ego.

Aku mahu singkap cerita mereka.

***

“Zah, takutlah pembentangan kali ini.” Muka Aina mulai tampak gelisah.

Diam. Malas nak layan. Jari telunjuknya diletakkan di bibir jawapannya.

“Aku pun. Baik kau senyap je. Dengar kawan lain tengah buat perbentangan tu.”

Aina mencebik. Masak perangai sahabatnya. Diurut lembut belakang sahabatnya agar gemuruhnya hilang sedikit demi sedikit. Azzah tersenyum lalu memegang bahu Aina.


***

Perpustakaan. Tempat untuk membaca buku. Namun, dua golongan ini ada agendanya tersendiri. Perlakuan mereka aneh.

“Korang, aku nak share something.”

Zarith mengeluarkan Iphone kesayangannya daripada poket. Semua gadis berkerumun sekelilingnya. Rapat. Yang bijaknya, majoriti di situ semua pengawas. Nampak tak amanah mereka tidak dilaksanakan?

“Budak-budak tu kutuk perbincangan kita. Nampak tak bagus katanya. Dahlah dalam laman sosial. Sengal betul.” Aufa menyambung.

Semua menyelak lengan baju masing-masing. Daging kulit hilang dimakan saudara sendiri. Cerlungan kecil kepada golongan pertama. Mereka ketawa sambil buat latihan cikgu berikan. Apabila pandangan bertaut, reaksi wajah berubah. Bukan muka benci tetapi senyuman dipaksa. Semuanya buat muka palsu.

Heh. Hipokrit.

***

“Bajet baguslah dorang tu. Buat presentation entah apa-apa! Please. Kalau tak reti tak payah mengada-ada nak bentang.”

“Dahlah. Jangan macam tu. Korang buat bagus sangat ke?”

“Qilah nak bela sangat dorang tu kenapa?”

“Aku tak sanggup makan daging kawan aku sendiri. Lebih baik kita bincang dengan mereka elok-elok. Settle kan semua masalah sama-sama. Luah apa yang tak puas hati. Tak kiralah masalah kecil ke masalah besar. Sampai tahun depan korang nak jadi macam ni ke??”

Diam. Ada yang geram. Seorang sahabat menolak insan bernama ‘Qilah’ jatuh terbaring dan terus duduk di atas pahanya. Qilah terkejut dek tindakan yang pantas itu.

“Kau nak kitorang buat benda yang sama dekat kau ke?” Suara gadis itu sinis.

Qilah terbungkam dengan payah dia berkata, “Korang pun makan daging sesama kawan baik sendiri. Dengan aku apatah lagi.”

Belum sempat Qilah menoktahkan kalimahnya, rakan yang lain sudah memegang kaki dan bahunya agar tidak terlepas. Qilah meronta meminta tolong tetapi mulutnya sudah ditekup. Datang seorang bawa pisau lipat tajam lalu dibenamkan ke tangan putih Qilah. Sakit? Qilah menjerit seperti orang gila.

“Sikit je Qilah. Kau cantik, mesti daging kau sedap juga.” Menyeringai seperti Pontianak.

Nah. Potongan kecil daging sudah dipotong satu persatu. Semua yang ada berebut seperti piranha.

“Aku nak yang ni. Kau ambil yang kecik sikit.”
“Mana aci!”
“Kongsi dengan aku meh!”

Qilah? Sudah penyek seperti tilam lama. Abstrak berdarah mewarnai baju sekolahnya. Menangis seperti maruahnya dinodai. Bukan. Kepercayaan sudah dicabuli secara total.


***

Aina bangun dari tidur. Terkejut bukan kepalang darah menghiasi biliknya yang bercat ungu. Merosakkan pandangan. Kelihatan satu kelibat menghirup . . . darah dan hirisan daging dalam gelas jernih.
“Lili?”

“Oh hai Aina! Nak? Aku bawa kerongkong dengan daging lain. Nak?”

“Kerongkong siapa kau bawa?”

“Azzah. Suara dia sedap sebab itu aku ambil. Biar dia tak ada lagi suara sedap.”

“Kawan aku?? Kau ambil kawan aku punya??”

“Bro, zaman sekarang kawan mana boleh dipercayai. Kuno betul kau. Nah, Zarith punya ada, Aufa punya ada. Mata mereka comel sangat. Aku ambil jelah tapi sebelah mata saja. Fatin pun ada. Cebisan otak. Mana tahu boleh jadi genius macam dia. Kau taknak? Aku kaut sendiri semua. Sharing is caring tahuu.”

“Sharing bad things isn’t good at all. Jangan jadi bodoh boleh? Dah bawa ke sana.”

“Bukan kau suka ke makan daging kawan sendiri?”

Taknak. Aku muak dengan daging kaum sendiri.

Lili tersenyum manis. Dikeluarkan pisau lipat.


***

Kelas itu penuh dengan darah. Ada yang sudah ternampak otak di kepala. Ada yang terjulur keluar mata. Tudung merah berdarah kerana kerongkong sudah tidak pada tempatnya. Namun semuanya berlagak biasa. Bau hanyir sudah sebati kepada pemangsa. Semua sudah menjadi pemangsa. Semuanya keliru siapa mengkhianat siapa?

Yang sudah sedia cantik kepada sahabat, sanggup sahabat lain hancurkan. Ini sangat zalim. Tidak letak sesuatu pada tempatnya. Semua jadi pentingkan diri sendiri. Paranoid sentiasa berlegar dalam minda. Muak percaya kawan sendiri. Hebat. Semua menjadi pelakon amatur dunia yang hebat.

“Bangun! Assalamualaikum cikgu!”

Semua pelajar yang lain mengikut rentak nada sang ketua kelas. Cikgu terkejut? Tidaklah. Beliau tak nampak kesan mengerikan terhadap pelajarnya. Beliau nampak pelajar di sini baik dan dalam keadaan normal. Pelajaran diteruskan seperti biasa. Namun, tidak menyangka setiap pelajar ada simpan satu pisau lipat untuk peribadinya.

Ini peperangan halimunan antara dua golongan. Golongan bodoh sombong.



“Sedap makan daging mentah? Heh.” -Anon