Pages

|

Saturday, 17 August 2013

DUA METER


Karya: Medimitry



Shahrul Khayr. For short, Skai. Lelaki. Anak tunggal Tan Sri dan Puan Sri. 19.

And, a loner.

Parents kata dia Islam. Tengok namalah, kan? Tapi, Islam tu apa? Dia atheist. Tak ada agama.
Rutin setiap hari tak pernah berubah. Bangun, makan, tengok tv, main game, mandi, lepak sorang-sorang, jarang bergaul. Bila mengantuk, tidur. Kitaran hidup macam haiwan berhibernasi. Memang langsung tak ada rupa anak Tan Sri. Parents pun dah give up. Last ayat dalam konversasi anak-beranak ; “up to you lah. It’s your life, not ours.”

Celaka.

Last conversation, huh? 3 years ago, he guessed. Parents pergi mana pun, dia taknak tahu. Duduk dengan orang gaji. Dalam sehari tu ada lah dalam 2-3 kali nampak muka. Rumah dah macam kubur. Atau sebenarnya, memang kubur.

Seorang kawan pun tak ada. Sampailah satu hari pelik tu...

*
Skai kat sini, dia ada. Skai kat sana, pun ada dia. Tak kiralah ke mana pun dia pergi. Library, park, restoran.
Kalau nak dilihatkan pada penampilan, memang jarang dibuat orang. Stail ala-ala Sherlock Holmes. Memang. Nampak misteri.
Tapi satu benda yang dia perasan. Jarak dia dengan lelaki misteri tu, dua meter. Di mana-mana pun, mesti dua meter. Tak lebih, tak kurang. Makin Skai mendekat, makin si lelaki misteri tu menjauh. Tapi secara zahir, lelaki tu langsung tak bergerak. Tapi masih, berjarak dua meter. Nak kata pelik, memang pelik gilalah.

“Err...encik?” Skai memulakan konversasi.

“Ya?”Lelaki misteri itu menoleh. Wajahnya tak berapa kelihatan. Memang. Sebab tertutup dengan topi dan kot coklat labuh. Bercermin mata hitam. Ditambah dengan mafla berlilit menutup leher hingga separas bawah hidung.

“Encik tak panas ke pakai macam ni? Suhu Malaysia bukan macam suhu Jepun musim sejuk, encik.”
“Tak apa. Aku sakit. Tak boleh terlalu terdedah.”
“Oh.”

Senyap.

“Encik..”
“Kenapa?”
“Dari minggu lepas encik selalu ada kat sekitar saya. Ada apa-apa ke?”
“Aku rasa aku yang patut tanya macam tu. Aku pergi ke mana-mana pun, mesti ada kau.”
“Eh?”
“Jadi sekarang, anggap ini takdir untuk kau jumpa kawan baru.”

Kejap. Skai tak faham. Kawan? Takdir?

**

Tiap kali jumpa, Skai mesti tegur. Sembang. Macam kawan. Tapi si lelaki misteri tu memang tak banyak cakap. Okey, nama pun misteri. Ada tarikan tersendiri.

Skai makin selesa. Makin tahu nikmat ada kawan tu macam mana. Walaupun berhubung dalam jarak dua meter. Skai bahagia.

Until that one ‘fine’ day....

“Weh, aku teringin nak tengok muka kau.”
“Kau nak tengok rupa aku?”
“Teringin...”
“Jom cari cermin.”

Kedua-duanya merentas kesesakan bandar metropolitan, untuk satu tujuan. Cermin. Dan mereka berhenti depan satu bangunan bertingkap legap. Cermin? Kenapa tiba-tiba?

“Okey, here we are. So what’s now?
Perlahan, si lelaki misteri mengangkat topi dari kepala. Kemudian, cermin mata hitam ditanggalkan. Matanya sayu, namun bagai menyimpan sebilah belati dalam setiap tatapan. Mampu membunuh dalam diam. Mafla ditarik. Skai terkedu.

Kacaknya. Muka innocent ala-ala Frodo dalam The Lord Of the Ring. Sekacak ini?

“Sekarang Skai, pandang cermin.” Senyum.

Skai menurut. Dia berdiri menghala cermin. Eh? Dua meter dari Skai...mana dia?
Ditoleh ke sebelah. Dia ada! Matanya kembali melirik ke cermin. Mana dia? Tak ada?!

“Weh...kau...”

Skai belum sempat berkata apa-apa. Semacam satu angin berdesir menerobos masuk ke dalam jasadnya. Terasa macam dirobek-robek dari dalam. Suatu angin cengkaman kuat menceraikan dia dari jasadnya.

Skai jatuh. Rohnya. Eh? Jasad! Itu jasad aku? Aku...mati?

Jasad Skai menoleh. Memandang tajam. Senyuman manis bertukar menjadi seram. Senyumannya koyak hingga ke telinga.

“Apa ni?”
“Kau tak mati, Skai. Aku cuma ambil jasad kau. Dah lama aku cari loner macam kau. Jiwa kosong. Atheist. Primatif. Aku cuma nak jasad kau. Untuk hidupkan diri aku. Sekarang, perfecto! Gracias, Skai!”
“Pulangkan balik, celaka!”

Perlahan, Skai rasa ditarik ke atas. Bergentayangan. Terbayang semula di layar ingatan. Mama. Papa. Bibik. Skai’s lifeless life. Sekarang, aku nak hidup dengan cara orang lain. Hidup baru. Jasad! Ya. Nak rampas semula jasad dia pun dah tak berguna. Sekarang, giliran Skai pula memburu jasad baru. Dalam hiruk-pikuk manusia, Skai membidik seorang demi seorang. Mencari sang loner. Tapi siapa? Dia menyelam mata manusia satu-persatu. Jumpa.

Sengih.

“KAU, mari. Mari sang sendiri. Aku disini, dua meter darimu. Izinkan aku, bersembuyi dalam segenap rongga jiwamu....”


Dua meter darimu. Berjaga.

DARAH


Karya: Skeemetri


 
0235 pagi

Tap !

Satu suara kedengaran. Hanya menoleh kebelakang beberapa inci. Aku sudah mengerti. Dia lapar. Mungkin kerana aku kuat bekerja. Sehingga lupa beri dia makanan. Aku ke kabinet. Mengambil pisau dan mangkuk kecil. Aku memandang sinki.

Zisss !

Darah mula mengalir di muka. Air mata tidak mengalir ditubir. Aku sudah lali dengan kesakitan. Dan aku juga yang yang rela. Tak salah bukan? Kerana dia aku cintai. Pisau yang tercemar dengan darah itu, aku sapukan di atas lidah. Menikmati darah. Aku mendalami cermin kecil dihadapan aku. Dia seakan akan menepuk nepuk tangannya. Dia gembira aku juga gembira.

Muka masih ada sisa darah. Aku berlari anak ke arah dia. Dia senyum kegirangan. Tetapi aku tidak menghulurkan mangkuk isi darah itu. Aku mendekatkan muka aku ke arah dia. Dengan rakusnya, dia terus menjilat muka aku.

Aku ke cermin itu kembali. Senyum. Muka aku kembali bersih dan cantik.


Masa berputar kedepan.


 
0001 pagi

Aku menghadap komputer. Khusyuk sekali. Sekali mata terancap pada kaca komputer. Anak mata aku takkan menghilang dari pandangan lain. Tetapi aku terpandang gelas kaca itu. Pantulan wajah aku, aku lihat. Kulit muka yang menggerutu. Kudisnya merata rata. Bilangan rambutnya boleh dikira. Giginya yang retak. Lehernya seakan sudah lama di jerut berulang ulang.

Aku terus menjerit.

Tangan aku terus meraba raba muka. Aku tidak percaya. Aku lihat ke arah jam. Aku lihat sekeliling. Aku mencari tangan tangan manusia yang aku kerat di dalam stor.

Ngapp !

Terus aku melahap dengan gelojoh sekali. Sekilas pandang aku melihat di bahagian bucu stor. Dia sedang bertenggek disitu. Dengan mata yang bersinar kehijauan. Aku tersenyum sambil memegang bahagian tangan manusia itu. Mulut aku pula dipenuhi dengan darah hanyir.

 

0145 pagi.

Slurrp.

Kerana dia kekasih aku. Aku sanggup lakukan apa sahaja. Aku rela. Biarpun aku tiada dara. Kerana telah aku berikan dara itu sebagai hidangan pertama dia, kekasih aku. Biarpun muka aku yang musnah, diri aku hancur. Akhirnya, aku kekenyangan. Darah yang berlebihan aku jilat dengan nikmatnya.