Pages

|

Friday, 9 August 2013

Penunggu



Karya: Synthenin

 
Percaya pada penunggu ? Aku ? Aku tak percaya . Sungguh . Tapi , pendirian aku mula goyah bila sesuatu berlaku terhadap diri aku sendiri . 

Haritu , “Fitri , mai lah masuk rumah mak chaq yang tak seberapa ni . Bukan selalu Fitri dating sini . Kan ?” kata Mak Chaq Ani . 

Nak tahu sesuatu ? Aku tak suka dia . Aura dia semacam . Aku nak buat apa lagi ? Angguk jelah . Ingat , Islam dah ajar kita untuk saling menghormati , walau seteruk mana pun manusia tersebut . Mak Chaq Ani bawa aku pusing satu rumah agam yang sangat ‘tak seberapa ni’ . Kalau nak describe tu macam lari pusing padang sekolah 2 kali pun boleh . Keadaan tenang dan sempoi , sampailah kitorang tiba dekat satu bilik . Tiba – tiba tangan aku direntap . 

“Umaiy tak nak masuk kakak .” adikku berbisik . Sudah . Takkan aku nak tinggal budak ni sorang sorang kat luar bilik ni . Tangan Umaiy aku tarik masuk dalam bilik . Bilik tersebut penuh dengan potret . Potret moyang moyang Mak Chaq Ani . Bulu roma tiba – tiba menegak saat terpandang potret pertama . Potret seorang lelaki yang segak . Tersenyum melihat kearah aku . Pantas aku palingkan muka ke arah bertentangan . Pegangan tangan aku eratkan . Mak Chaq Ani pamit untuk ke tandas berdekatan . Aku melabuhkan punggung di sofa berhampiran . Umaiy aku riba . Entah macam mana , aku boleh terlelap . Waktu aku buka mata tu , hari dah gelap . Lampu kecil yang menghadiahkan cahaya suram dibuka . 

“Umaiy ? Umaiy ?” Tiada sahutan . Tiba – tiba kedengaran ketawa seorang perempuan . Datangnya daripada tandas . Segera aku ke sana , mana tahu , kot perempuan tu tahu kat mana Umaiy . Suara perempuan tadi makin kuat . Pada ketika itu , aku rasakan tandas sangat jauh daripada kawasan yang aku berdiri sekarang . Walhal , hanya dalam sepuluh langkah saja jaraknya . Suara perempuan tersebut makin kuat , di selang selikan dengan tangisan . Tangisan yang amat aku kenal . Umaiy !! Tapi badan aku seakan akan dikunci , tidak mampu bergerak walau setapak . 

Teringat ayat Ustaz hari tu , masa tazkirah “Allah tu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang . Mintalah doa dan pertolongan padaNya , insyaAllah Dia akan membantu kamu .” Aku cepat cepat membaca ayat kursi berserta maksud . Diselitkan jua doa agar Allah permudahkan urusan aku di rumah ni . Namun , apabila aku dapat bergerak setapak ke hadapan , ada sesuatu yang mencengkam bahuku . Cecair merah pekat mula membasahi tudung dan bajuku . Tetapi , sakit kesan cengkaman tu tak terasa . Seolah-olah itu sentuhan lembut sang pencengkam . 

“Kenapa kau tinggalkan aku ?” kata makhluk tersebut .
“Aku tinggalkan kau ? Kau ni siapa ?” aku membalas .
“Aku kawan kau sejak kecil . Dari kecil lagi aku main bersama dengan engkau . Kau tak ingat ?” suara makhluk itu mula mengendur . Cengkaman pun sudah diperlahankan sedikit . 

“Demi Allah . Aku tak kenal kau wahai sahabat . Sungguh .” aku juga memaniskan suara .
 “Mari . Ikut aku . Aku akan tunjukkan siapa kita sebenarnya .” Makhluk tersebut memegang tanganku lalu dibawa kearah satu potret . Aku ! Itu potret aku . Saat tanganku menyentuh potret tersebut keadaan sekeliling menjadi gelap . 

Dimata , saat terbuka , terlayar satu cerita . Cerita tentang seorang bayi yang dilahirkan , sehinggalah dia meningkat dewasa . Namun , aku tak dapat melihat wajah si pelakon utama . Cerita terus terusan tersiar . ada dua sahabat baik yang kemana – mana sahaja bersama . Tak pernah berpisah walau sedetik cuma . Kebahagiaan terserlah di muka kedua – duanya . Namun , ada satu tragedi berdarah yang menyebabkan mereka terpisah . Ibu salah seorang daripada mereka dihalau oleh nenek sahabatnya . Lalu , Sahabat yang kematian ibu tadi dibawa pergi dari rumah agam tersebut . 

Sekejap ? Rumah agam ? Bulu roma meremang kembali . Aku kembali beristighfar . Lama kelamaan cerita tersebut semakin jelas gambarnya . Nyata apa yang berada dalam fikirannya kali ini betul . Ibu makhluk tersebut telah dihalau dari rumah agam ini . Aku mula mencari maksud tersirat cerita ini . Kaca pecah memecah keheningan malam . Potret saling berlanggaran . Menghasilkan bunyi yang kuat dan menyeramkan .
Aku tersedar dari terlelap di sofa . Umaiy juga . Mak Chaq Ani sudah tidak kelihatan . Aku dengan Umaiy apalagi , pecut 100km ke arah pintu . Kalau boleh nak rempuh je pintu tu . Sampai didepan pintu , aku terpandang lagi sang potret . Kali ini wajahnya tersengih . 

“Kakak , tadi gambar tu serius sekarang dia sengih” Umaiy sudah menggeletar . Sesampainya kami di ruang tamu , kelihatan ibu sedang bercakap dengan Mak Chaq Ani . “Ni dah kenapa lari macam nampak hantu?” Tanya ibu . Aku senyum . Umaiy jeling Mak Chaq Ani . 

Kami pamit untuk pulang . Dalam pukul 10:10 malam . Elok sahaja kami berada di atas jalan , aku terpandang satu lembaga di sebalik langsir bilik potret tadi . Pantas aku mencari kelibat Mak Chaq Ani . Beliau masih di garaj . Melambai kearah Umaiy . Kalau Mak Chaq Ani di bawah , jadi , siapa di atas ?
Mak Chaq Ani tinggal sorang je kat rumah tu . Mana ada bibik segala . Aku pantas memalingkan muka . “Kakak , main sos eh tadi ?” Tanya ibu . Memegang hujung bajuku. Takkan lah . Aku Pusing balik kepala kebelakang dan rumah Mak Chaq Ani yang tersergam megah tadi sudah tiada , dan aku tak ingat apa apa dah lepas tu .

 Jadi , apa yang sebenarnya berlaku pada Fitri ? Adakah itu mimpi dalam realiti ? Shushhh … Jaga – jaga . Mungkin ada yang sedang memerhati sekarang.