Pages

|

Wednesday, 7 August 2013

Patung Kebaya - Part I

Karya: Zelkahf

Firman Allah s.w.t;


Wahai orang-orang yang beriman, 
janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; 
dan sesiapa yang menurut jejak langkah syaitan, maka sesungguhnya syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. 


[an-Nur 24:21]


 
Pada suatu hari, ada seorang lelaki bernama Imran yang sangat cintakan seorang wanita berpakaian kebaya di kampungnya. Demi insan yang dikasihi, dia mencipta patung yang seiras dengan wanita itu. Tetapi, dia tidak mengetahui yang patung itu juga boleh mencintai dirinya.

Dan pada suatu hari, wanita kebaya yang dicintai Imran dijumpai mati dalam keadaan tergantung di siling rumahnya. Dan Imran dituduh menjadi dalang di atas kes pembunuhan wanita tersebut. Kemudian dia ditangkap, dan dibunuh oleh beberapa orang kampung.

“Tolong.. tolong.. jangan bunuh aku.. jangan!”rayu Imran sambil orang-orang kampung menumbuk perut dan memukul tubuhnya yang semakin lemah. Tapi rayuan Imran tidak dipeduli.

Dan…

Zass!

Salah seorang daripada mereka menghayunkan seketul batu besar ke arah kepala Imran. Terdiam. Kepala mula mengalirkan darah. Imran rebah ke tanah. Pandangannya kian kabur, semakin lama semakin kabur. Dan kemudian, gelap. Dia mati akibat pendarahan yang teruk di kepala. Dan apa yang dilihat buat kali terakhir adalah patung yang diciptanya sendiri sedang memerhatikan dirinya. Dia terkejut melihat patung itu seolah-olah hidup. Namun dia tidak bisa lagi berbuat apa. Dia diambang kematian saat itu. Dia hanya berserah. Mata terlelap. Mati.

Mayatnya ditanam oleh orang-orang kampung supaya ianya tidak dijumpai oleh orang lain. Kemudian, mereka berlari meninggalkan tempat kejadian sambil tertawa. Puas.

Setiap petang, patung itu duduk ditempat Imran dibunuh dan ditanam. Mungkinkah patung kebaya itu masih tidak bisa melupakan Imran? 

Patung itu kekal menjadi penunggu di pusara Imran buat selamanya.
“Aku akan temani dan berada disisi Imran buat selamanya.”



 Bersambung...