Pages

|

Thursday, 12 December 2013

Jururawat Menyeret

Karya: Fitri Nabihah



Aku memandang syiling. Fikiranku tidak menentu. Aku tidak tahu kenapa. Ketika itu kepala aku sakit. Sakit yang teramat sangat. Aku semangatkan diri aku untuk bangun dan keluar dari bilik. Ah sakitnya kepala aku. Macam ada batu 3 tan atas kepala ni. Sakit. Berat. Aku nampak ibu sedang melipat baju. Lalu aku menghampirinya.

“Bu, kenapa kepala Ina sakit sangat? Rasa berat pun ada.” Aku mengadu.

“Sakit sangat ke? Jom lah kita ke hospital. Nanti melarat pula.” Ajak ibu.

          Ibu yang belum selesai melipat kain lantas berdiri dan menyarungkan tudung dikepalanya. Aku ni pula jenis tak reti pakai tudung. Bukan tak reti, tapi malas. Panas. Lagi-lagi waktu sakit kepala macam ni, memang harapan sahaja aku nak pakai tudung. Acap kali ibu menyuruh juga menasihatiku, tapi tak pernah aku endah. Alah, solat 5 waktu pun aku tak buat. Ini pula nak pakai tudung? Hahaha.

          Semasa di dalam kereta hendak menuju ke hospital, kepala aku rasa macam nak tercabut dari leher. Terasa seperti ada manusia yang menarik-narik kepalaku supaya tercabut. Ibu memandang ke arah ku.

“Kau ni kenapa Na? Pelik je ibu tengok.” Tegur ibu.

          Aku tak jawab sepatah pun. Aku tak tahu nak jawab apa. Kepala aku terlalu sakit. Saat itu, aku tak juga ingat Allah. Allah bukan siapa-siapa bagi aku. Aku tak percaya Allah, sebab aku tak pernah nampak Allah. Selamba hatiku berkata.

***
          Sampai sahaja di depan pagar Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, kepalaku seperti ditarik kebelakang. Sakit memang tak boleh cakap. Rasa macam nak meraung kuat-kuat.

          Sampai di bilik rawatan, aku dibawa masuk ke tempat pemeriksaan. Lama juga aku berada di dalam bilik itu. Hampir 2 jam. Doktor keluar menemui ibu. Raut wajah doktor seperti resah. Ada apa sebenarnya? Kenapa tak beritahu aku dulu? Aku lihat kepala doktor seperti menggeleng-geleng ketika menemui ibu. Lamanya doktor jumpa Ibu. Tak tahu kepala aku sakit ke apa! Atau saja nak buat aku mati kesakitan dalam bilik ni! Hishhh!! Getus hatiku.

          Setelah hampir 30 minit doktor menemui ibu, doktor pun masuk kembali ke dalam bilik di mana kesihatan aku diperiksa. Doktor memandangku seraya berkata.

“Tadi saya sudah berbincang dengan ibu anda supaya membawa anda ke Hospital Umum Cipto Mangunkusumo di Jakarta, kerana hospital disana sahaja yang mampu merawat penyakit anda. Memang ada hospital yang lebih power dari hospital disana, tetapi jauh dan kosnya juga mahal. Hospital Mangunkusumo itu yang paling dekat. Jadi adakah anda bersetuju?” Jelas doktor panjang lebar.

          Hospital Umum Cipto Mangunkusumo? Bukankah itu hospital dimana berlakunya tragedi suster ngesot? Berderau darahku. Peluh mulai menitik. Apa gila aku mahu dihantar ke sana? Memang gila!

“Jadi bagaimana? Adakah anda bersetuju? Kerana ibu anda sudah mempersetujui pemindahan anda ke sana,”tanya doktor.

          Ibu setuju? Bodoh! Aku tak mahu dihantar ke sana.

“Saya bersetuju.”
          Aku menjawab. Pada ketika itu, mulut aku seperti dipaksa untuk berkata. Aku mahu menjawab tidak setuju, tetapi mulut menolaknya. Seperti ada makhluk lain di dalam tubuhku. Tapi siapa? Adakah aku kena rasuk? Ahh tak mungkin.

***

          Aku mengenang kenangan dulu….

“Ibu! Ina dah cakap Ina tak nak pakai tudung! Tak nak lah! Tak faham bahasa ke?” Aku membentak ibu dengan sekuat hati.

“Kau memang buta agama! Buta segala-segalanya!” Ibu melawan.

          Ibu memang begitu orangnya. Tegas. Lantang bila berkata-kata. Tapi aku tak pernah takut. Buat apa nak takut? Dengan Allah pun aku tak takut, ini kan pula dengan Ibu. Tak kuasa aku nak takut dengan dia. Sejak arwah ayah meninggal, aku terus berubah. dulu aku rapat dengan arwah ayah, tapi sejak dia meninggal, aku tak punya teman mengadu. Aku tak pernah mengadu dengan Ibu. Ibu garang.

“Ibu tak pernah faham perasaan Ina! Dulu masa arwah ayah hidup, arwah ayah yang selalu faham perasaan Ina. Ina benci ibu!” Gertakku.

“Mulut kau memang layak ditampar!” Balas Ibu bengis sambil tangannya hinggap dimukaku.

***
  
Sudah hampir 3 bulan aku berada di Hospital Umum Cipto Mangunkusumo ini. Banyak kematian yang berlaku akibat pembunuhan misteri. Mungkin ini balasan untuk aku. Aku harus dihantar ke hospital ini seorang diri. Hospital yang terkenal dengan tragedi suster ngesot.

          Di sebelah katilku, seorang perempuan tua berumur lingkungan 70 tahun. Aku memanggilnya Embah Edok. Embah Edok ini sudah hampir setahun di sini. Tapi penyakitnya tidak juga sembuh. Embah Edok juga berasal dari Jawa Barat.

“Nak, disini memang banyak kejadian ngeri. Kamu ngak usah takut ya. Kebiasaanya misteri di sini mecari mangsa yang sering meninggalkan solat 5 waktu lalu dibunuh.” Jelas Embah Edok.

          Berderau darahku. Aku memang tidak pernah mendirikan solat. Mungkin aku juga akan dibunuh dengannya? Baru sekarang aku teringat akan Allah. Aku ingat segala nasihat Ibu walaupun Ibu jenis cakap main lepas.

          Malam itu, tepat pada pukul 11:30 malam, aku terdengar bunyi dentuman yang kuat. Sangat kuat. Tetapi pelik sungguh, hanya aku yang kelam kabut. Tetapi mereka yang berada di sekitar katilku tidak menunjukkan reaksi apa-apa. Apa mungkin aku akan dibunuhnya malam ini?

          Ahh perut aku pula buat hal. Sakit. Nak buang air besar. Tapi aku takut. Aku tahan sahaja. Embah Edok tak tidur lagi, aku ingin dia menemani aku. Tapi tak mungkin! Kasihan dia. Sudahlah tua. Kalau ada apa-apa nanti susah.

“Nak, muka kamu kelihatan resah. Kalau bisa embah tahu, ada apa ya?” Embak Edok bertanya.

“Emm tak ada apa-apa bah.” Jawabku sambil menahan sakit perut.
          Perutku susah tidak tahan lagi. Aku beranikan diri menuju ke tandas. Sebelum ni kalau hendak ke tandas, aku pergi bersama pesakit yang duduk sebelah kanan katilku. Dia muda, tidak seperti Embak Edok. Tetapi di sudah pulang ke rumahnya.

***
  
Usai sampai di tandas, aku terus masuk. Suis lampu yang aku hidupkan tadi kejap-kejap mati. Seram aku dibuatnya. Aku juga terdengar suara mengilai-ngilai dari atas syiling. Petir dan kilat sabung-menyabung. DUMM!! Sebahagian syiling jatuh tercabut dan keluar seorang perempuan mIbuai baju jururawat sambil jalan menyeret menuju ke arah aku sambil berkata.

“Aku mahu kamu!”

          Aku berlari laju seperti Usain Bolt menuju ke arah pintu lalu daun pintu aku hempas sekuat-kuatnya. BUMPP!

          Sampai sahaja di katil, aku lantas baring dan menyelimutkan seluruh badanku. Seram sejuk badanku ketika itu. Gila tak seram, suster ngesot ada depan mata wei!

          Embah Edok perasan akan tindakanku. Lalu bertanya.
“Nak, kamu kenapa?”

          Aku diam seribu bahasa. Takut! Aku cuba pejamkan mata. Dunia menjadi aman buat seketika. Tidur.

***
  
Pagi itu aku bangun dengan perasaan takut. Aku tak mahu ke tandas lagi! Hari ini genap 6 bulan aku berada di hospital misteri ini. Banyak tragedi yang sudah aku lalui. Suster ngesot, kuntilanak, gonduruwo. Semua aku pernah nampak.

          Aku menceritakan perkara yang berlaku malam tadi kepada Embah Edok.

“Nak, dulu waktu embah mula-mula menjejak kaki ke sini, ada seorang pasien menceritakan misteri susuter ngesot di sini. Dulu, hospital ini ada seorang suster yang susuk badannya sangat cantik. Mana-mana lelaki yang melihatnya pasti akan tergoda. Suatu malam, suster itu hendak ke ruangan laboratorium, semasa perjalanan, suster itu telah diperkosa oleh doktor yang menjaga pada malam itu. Lalu suster itu dibunuh dan dikuburkan di ruangan laboratorium itu. Setelah beberapa bulan selepas kejadian, masuk pula seorang lagi suster berketurunan Belanda bernama Norah. Suster Norah ini mempunyai ilmu ghaib. Diceritakan juga bahawa suster Norah ini juga telah membunuh semua anak panti asuhan Jompo berdekatan sini. Atas alasan dendam peribadi masa lalu. Seterusnya, orang kampung semua pada tahu niat jahatnya, lalu suster itu dipukuli oleh orang kampung sehingga remuk dan hancur. Jasad suster Norah itu tidak disemadikan. Tapi sampai sekarang, suster ngesot itu tidak diketahui asal usulnya. Cuma yang embah dengar dari mulut warga sini, suster ngesot datang dari Jawa Barat.” Jelas Embah Edok panjang.

           Meremang bulu romaku mendengar penjelasan Embah Edok.

***
         
Malam itu, semua pesakit Hospital Mangunkusumo diarahkan supaya membaca yassin untuk mangsa yang meninggal kelmarin. Tapi aku tak tahu baca yassin. Aku diam sahaja. Tiba-tiba, aku perasan seakan-akan ada seorang wanita berambut panjang, berpakaian uniform jururawat memerhatikan aku dari jarak jauh. Matanya seperti hendak menerkam aku sahaja. Aku mengalihkan pandangan ke arah pintu. Aku dapati wanita itu ada di sebalik pintu yang bercermin. Aku memejamkan mata buat seketika.

          TERKEJUT! Usai aku membuka mata aku dapati wanita itu tepat berada di hadapanku seraya berkata.

“Aku mahu kamu!”
  
Aku menjerit sekuat hati! Jemaah yang ada ketika membaca yassin itu lantas mengarahkan matanya memandang ke arahku. Mereka semua seperti tidak perasan dengan apa yang terjadi padaku. Aku dapati semua mata jemaah berwarna merah darah. Lalu mengesot menuju ke arahku sambil berkata.

“Aku mahu kamu! Ayuh ikut bersamaku. Ayuh.”

           Jemaah itu semakin dekat dan mendekat. Kini mereka mengerumuni aku. Lalu badanku dirobek-robek. Biji mataku dicungkil. Rambutku direbus dijadikan santapan buat mereka. Kakiku dibuat kaki bakar. Tanganku pula disiat-siat hingga menampakkan tulang tangan ku. Sakit!

***

IBU!!!! aku menjerit lalu bangun dari koma. Aku dapati Ibu berada disisiku. Aku peluk tubuh Ibu seraya berkata.

“Ibu, maafkan Ina bu. Ina janji tak akan tinggal solat lagi. Ina janji Ina akan menutup aurat dengan sempurna. Maafkan Ina ibu. Ina sayang ibu!”

          Aku dapati aku berada di hospital Klang. Aku tidak dihantar ke Hospital misteri itu. Itu hanya mainan tidurku ketika aku koma. Syukurlah aku masih selamat.


Mimpi itu ada tiga bahagian iaitu berita atau khabar gembira dari Allah, apa yang berlaku dalam hidup seharian dan mimpi buruk yang menakutkan dari syaitan.
(Riwayat Ahmad)




-TAMAT-

Wednesday, 11 December 2013

Retak

Karya: Ysmin


Sebotol arak yang aku pesan di kelab malam itu aku minum teguk demi teguk. Aku dan kawan-kawan berseronok di sana hampir setiap malam. Selalunya aku on saja bila ada mana-mana lelaki yang mengajak aku menari bersama. Tetapi hari ini, semua pelawaan mereka aku tolak. Entah mengapa, tiba-tiba aku rasa bosan.

Kawan aku, Lea sedar akan perubahan mood aku lalu bertanya,

"Kau kenapa Qai? Aku tengok kau macam takde mood je. Selalunya kau tak macam ni lah."

"Hm aku takde pape lah. Mungkin penat kot,"aku menjawab malas.

"Ye je ni? Kalau macam tu, kau balik je lah dulu kalau nak."

"Habis kau cane? Sape nak hantar kau?"

"Hei, aku tahu lah aku ni takde kereta macam kau. Takpe, tak payah kisah pasal aku. Aku balik dengan Shah je nanti."

"Mana Shah?"

"Tu hah, tengah gila menari," kata Lea sambil jari telunjuknya menuju ke arah Shah yang sedang asyik menari dengan seorang wanita.

"Okay lah kalau macam tu, aku balik dulu. Bye Lea!"

Aku mencapai beg tangan Gucci aku di atas meja dan berjalan keluar dari situ.

***


Dalam perjalanan pulang ke rumah.

Sedang aku memandu, baru aku sedar yang aku lupa untuk memasang radio. Patutlah senyap saja dari tadi. Selalunya ada Lea sebagai teman bicara, tetapi hari ini aku pulang ke rumah dahulu. Lalu, aku pun mengambil keputusan untuk memasang radio bagi memecahkan kesunyian malam dengan harapan lagu kegemaran aku akan berkumandang. 

Malangnya, harapan aku terbantut. Sebaik saja aku memasang radio, surah al-Rahman kedengaran. Terus saja aku menukar frekuensi. Kini radio Era pula dimainkan.

Sejauh mana langkah ku disana,
aku melupakanMu.
Seluas mana Kau beri padaku,
masih ku angkuh padaMu.

Lagu Shahir yang bertajuk 'Aku Yang Berdosa' didengarkan di corong radio. Aku tidak menukar frekuensi radio aku, bahkan aku biarkan saja si Shahir itu menghabiskan lagunya. Fikiran aku melayang entah ke mana, tidak aku tahu. 

Sejak beberapa hari ini, aku rasa kosong. Aku penat dengan dunia hiburan aku yang tidak terkawal itu. Aku selalu bertukar lelaki. Mana-mana kelab malam di KL, semua aku pernah jejak. Entah berapa botol arak sudah aku minum pun aku tidak tahu. Memang tidak terkira lah banyaknya. Enjoy yang aku rasakan itu sekejap cuma. 


***

Beberapa hari kemudian di kediaman Dato' Hasrul dan Datin Zahrah.

Mama dan papa aku sudah sedia di meja makan dengan hidangan breakfast. Aku pun join sekaki bagi mengalas perut aku yang lapar ini. Semalam, di ajak makan malam aku tidak mahu. Tak selera. 

"Aik, berselera pulak Mama tengok kamu makan pagi ni. Semalam ajak dinner, punya lah tak nak," ujar Mama sambil menuangkan air kopi panas ke cawan Papa.

Aku tidak membalas kata Mama dan hanya tersengih.

Aku merupakan anak tunggal bagi mereka berdua. Apa saja yang aku mahu, pasti mereka akan tunaikan tidak kira cara macam mana sekalipun. Memang manja 'kededek' lah aku ini kiranya. Haha.

Keluarga Dato' Hasrul pun menjamu selera pada pagi itu.


***


iPhone 5s milik Qai berbunyi nyaring menandakan terdapatnya panggilan masuk.

"Hello?" Qai berkata sepatah.

"Hello, Qai. Aku ni Lea."

"Ya, aku tahu kau. Kenapa call?"

"Haha takde ah. Aku just nak ajak kau gi shopping hari ni. Kau nak tak?

"Shopping? Hm..."

"Wei jom ah. Aku bosan lah duk rumah. Parents aku kan outstation. Heh, kita keluar ea? Boleh lah,"pujuk Lea.

"Hm yelah yelah, kita keluar," aku tersenyum.

Panggilan dimatikan. Aku terus menukar pakaian dan bersiap-bersiap untuk keluar.


***


Sesampainya kami di Pavillion, Lea terus menapak ke kedai kasut. Anak Dato' Yusof ini ingin membeli kasut baru dek kerana sudah bosan dengan kasut yang baru dibelinya beberapa hari lepas.

Setelah beberapa minit menilik kasut-kasut di situ, kasut tinggi Jimmy Choo berwarna turquoise yang dipamerkan di rak kaca itu berjaya menambat hati Lea. Dia mengenakan sebelah kasut itu dengan kaki kirinya. Sesuai dan cantik! Lalu terus sahaja dia menyuruh pekerja kedai membungkuskan kasut itu untuknya.

            “Give me this one! Size 38!”

Promoter itu pun hanya mengangguk dan mengambil sampel Jimmy Choo turquoise itu lalu dibawa ke stor di bahagian belakang kedai.

Aku yang masih belum membeli apa-apa ini berhasrat untuk ke kedai buku. Tiba-tiba terasa ingin menghabiskan waktu lapang aku dengan membaca. Lea membuntuti langkah aku ke kedai buku Popular dengan riak wajah yang pelik.

"Eh asal pelik muka kau?"soalku hairan.

"Haha pelik lah. Sebab... tak pernah pulak kau jejak kedai buku time kau shopping dengan aku sebelum ni. Hm selalunya, kedai handbag... tak handbag, kasut. Tak kasut, jam," Lea ketawa.

"Hm pelik ke? Haha. Aku tetiba rasa macam nak baca buku lah. Kau jangan lah perli aku."

Pecah tawa kami berdua disitu. Langsung tidak menghirau orang yang lalu lalang memandang aneh pada kami. Ah peduli apa!


***


Di kedai buku.

Sedang aku asyik membelek buku-buku di situ, terdapat sebuah buku yang menarik perhatian aku. 'Street Keinsafan' karya Melodrie di rak teratas itu seakan memanggil aku untuk membelinya. Buku itu aku ambil dan sinopsisnya aku baca. Agak menarik ceritanya, maka aku pun membeli buku tersebut.

Aku dan Lea kemudiannya pergi ke restoran bagi mengisi perut kami yang lapar. 

Selesai membeli-belah, mereka berdua pun pulang ke rumah.


***


Malam itu, di rumah, aku mengambil buku yang aku beli petang tadi untuk dibaca. Aku membacanya sambil berbaring di atas katil ditemani binatang peliharaan aku, Chiki si kucing. 

Pada muka surat yang ke 60 lebih, aku sudah pun tersengguk-sengguk akibat mengantuk yang teramat. Cerita itu best, cuma aku sahaja yang terlentok.

Tidak berapa lama kemudian, Qaisara pun terlena di buai mimpi.


***


Qaisara terjaga dari lena dan mendapati dirinya berada di sebuah tempat yang gelap, sangat gelap tanpa ada seorang pun manusia kecuali dia. Qai sudah mula menggigil ketakutan lalu menjerit meminta tolong.

"Tolong! Tolong! Ada sesape tak dekat sini?" Qai menjerit dengan harapan seseorang akan mendengar jeritannya.

"HAHAHAHAHAHAHAHA!!!”ada satu suara tawa kedengaran.

"Sape tu hah?!" Qai mula kelam kabut.

"Siapa aku? Aku lah Huraisy," usai sahaja makhluk itu berkata, muncul seekor binatang yang sangat besar dan panjang.

"Huraisy? Sape kau? Jangan apa-apakan aku!"

"Aku... aku nak carik lima jenis orang," suara Huraisy sangat menggerunkan buat Qai.

"Lima orang? Apa maksud kau?"

"Pertama, orang yang meninggalkan solat. Kedua, orang yang tidak mahu mengeluarkan zakat. Ketiga, orang yang derhaka terhadap ibu-bapanya. Keempat, orang yang bercakap tentang dunia di dalam masjid. Dan yang akhir sekali, kelima... orang yang suka…suka… minum arak!!"ujar suara itu dengan suara yang garau dan menakutkan.

Aku tidak mampu berkata apa-apa. Bibirku terkunci bisu.

"Dan kau tergolong dalam kalangan orang yang meninggalkan solat, dan suka minum arak itu," Huraisy meneruskan kata-katanya.

"Aku... aahh jangan apa-apa kan aku!!!"aku menjerit ketakutan.

"Tahu kau takut! Masa buat, kau tak takut pulak??!" tempik Huraisy.

Aku sudah mula menangis. Setelah itu, Huraisy mula mendekatiku...



***


Aku terjaga. Termengah-mengah. Gigil. Wajah dan tubuhku basah berpeluh-peluh. Serta-merta aku melihat sekeliling dan mendapati aku masih berada di dalam bilik tidur aku dengan buku masih di tangan. Chiki entah pergi ke mana, aku tak pasti. Yang pasti dan yang aku tahu, mimpi tadi sangat menyeram dan tidak akan aku lupakan.

"Mungkin cara ini Allah s.w.t bagi aku petunjuk,”bisikku di dalam hati. Tersedar dari silap yang telah aku lakui.


Aku menangis semahu aku sewaktu menuju ke bilik air. Ya, aku ingin mengambil wudhu'. Aku mahu dirikan solat yang selama ini tidak aku buat.

Buku panduan solat yang dibeli Mama beberapa bulan lepas, aku buka. Aku ingin tahu bagaimana caranya untuk menunaikan solat taubat. Aku benar-benar menyesal kerana telah melanggar perintah-Nya. Aku mahu pulihkan imanku yang RETAK seribu itu. AKU MAHU TAUBAT!!!

"Tapi…apakah taubat aku diterima Allah s.w.t?"



Firman Allah s.w.t, mafhum-Nya;

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Surah Az-Zumar : Ayat 53)



Tamat


Tuesday, 10 December 2013

OBSESI - PART II

Karya: Zelkahf


***

KRINGGG!!
Alarm telefon bimbit Haikal berbunyi bingit.

            Haikal terjaga dari tidurnya, dia mencapai telefon bimbit yang diletakkan diatas meja disebelah katil tempat dia berbaring. Alarm dimatikan. Sepi.

              Dia melihat Nurizyan masih terlena disampingnya.

“Nasib baik dia tak terjaga,”dibelai lembut rambut wanita lalu mengucup dahi Nurizyan.

              Dia teringat lagi luahan perasaan Nurizyan terhadapnya. Suara Nurizyan yang manja itu masih terngiang ditelinga.

“I love you Haikal. So much,”

               Namun segera dimatikan lamunannya itu. Sudah pukul tepat 8 pagi. Dia sudah terlambat.

“Bos tentu marah sebab aku lambat hari ni. Adeh.”

              “Terima kasih kak,”ucap Haikal sambil tersenyum. Sungguh, kenikmatan yang dilaluinya semalam tidak bisa diucap dengan kata-kata. Puas meskipun tahu pasti Allah akan membalas maksiat yang dilakukannya.

“Ah! Tuhan kan Maha Pengampun. Nanti aku taubatlah. Sekali je pun,”getus Haikal dalam hati seakan tiada sedikit pun rasa bersalah diatas perbuatannya semalam.

              Dia perlahan-lahan bangun dari katil. Tidak mahu Nurizyan terjaga dari tidurnya. Dia mencapai seluar slack hitam dan kemeja putihnya di lantai lalu menyarungnya dengan segera.

              Haikal keluar dari chalet itu dengan senang hati. Mungkin malam nanti dia akan datang lagi untuk menemui Nurizyan, teman wanitanya. Teman wanita? Mungkin.

Tiba-tiba…

BAMM!!!

               Terasa kepalanya dihentak dari belakang oleh satu objek tumpul yang keras. Kepalanya mula pening. Pandangannya kabur dan kemudian… gelap. Dia rebah ke bumi.


***


              NURIZYAN terjaga dari tidur setelah merasakan Haikal sudah tiada disisinya. Dia mencari kelibat lelaki itu disekeliling tetapi tiada.

              “Mungkin dia dah pergi. Tak apalah. Asalkan perasaan aku sudah terluah. Dan kini, risau dan gundah aku sudah berkurang,”bisik hatinya sambil tersenyum.

              Dia bangkit dan turun dari katil, lalu membaluti tubuhnya dengan tuala. Segera dia ke tandas untuk mandi. Dia tidak mahu terlewat untuk sarapan. Bimbang gastriknya datang lagi.

20 minit kemudian…

           Nurizyan keluar dari tandas. Usai membersihkan diri dia terus mencapai bagasi hitam berbentuk segi empat tepat yang terletak di dalam almari pakaian lalu mencari pakaian yang sesuai untuk dipakai.

            Hari ini, Nurizyan mahu keluar ke pantai. Hujan sudah berkurangan. Banjir pun sudah mulai reda. Esok, mungkin dia sudah boleh keluar dari tempat itu. Dia tidak sabar lagi untuk lari daripada orang yang mengintipnya setiap hari. Dia ingin melaporkan segalanya kepada polis. Dia ingin bawa Haikal sekali bersamanya.

            Nurizyan memilih dress berwarna biru laut pemberian Mama sempena ulang tahun kelahirannya yang ke-27 pada dua bulan yang lalu.

“Aku akan kelihat cantik dengan pakaian ni,”dia tersenyum sendiri lalu menyarung pakaian itu pada tubuhnya yang sedang-sedang elok. Tidak ramping sangat dan tidak pula gemuk. Berisi tapi tidak terlalu berlemak.

            Kemudian, dia berjalan menuju ke arah cermin. Melihat penampilan diri. Gincu berwarna merah dikenakan pada bibir munggilnya. Bedak disapukan sedikit pada muka.

“Okay, cukuplah ni. Blusher? Tak payah pakai lah. Malas. Muka aku tak perlu make up lebih pun dah hot,”ujar Nurizyan sambil tersenyum melihat dirinya yang anggun di dalam cermin. Baginya memuji diri sendiri dapat menambahkan keyakinannya.


***


Splash!!

            Terasa mukanya disimbah dengan air hangat. Tapi air itu berlendir dan berbau hanyir. Haikal terjaga dari lena. Perlahan-lahan dia membuka mata, pandangan masih kabur. Kepalanya juga masih terasa sakit akibat hentakan kuat sebelum itu.

Kelihatan seorang lelaki bertubuh sederhana yang memakai sweater biru gelap dan berseluar jeans hitam serta memakai cap Lakers berwarna ungu putih berdiri tegak di hadapannya.  Di sisi lelaki itu pula ada sebuah baldi berwarna perak yang kosong. Mungkin baldi itu digunakan untuk menyimbah air ke arahnya.

            Kemudian Haikal menarik pandangan ke arah tubuhnya sendiri yang tersandar di dinding berdebu. Tubuhnya penuh dengan cecair likat berwarna merah. Darah ke ni?!

            Pandangan kemudian dilemparkan ke segenap ruang bilik yang hanya diterangi cahaya suram dari beberapa buah mentol yang tergantung di siling. Tampak ada beberapa buah meja yang tersusun rapi dan tiga buah kerusi yang bersepah di atas lantai. Dinding bilik yang kelabu itu dipenuhi tompokan dan percikan darah. Kelihatan juga kepingan-kepingan gambar Nurizyan yang terlekat pada dinding di setiap sudut bilik. Eh! Gambar aku di atas katil dengan Yan pun ada sekali? Stalking habis dia ni!

Tapi apa yang lebih mengejutkan lagi apabila Haikal melihat beberapa kujur tubuh tergantung dengan berlumuran darah seperti lembu-lembu yang baru disembelih dan digantung untuk dipamerkan kepada pembeli.

            “Bos?!! Sarah!! Nia!! Aqil!!”satu persatu nama disebut apabila melihat mayat-mayat yang tergantung itu. Dia bagaikan tidak percaya apabila melihat majikan dan rakan-rakan sekerja mati tergantung di situ dalam keadaan yang ngeri dan menyayat hati.

            Disudut bilik sebelah kiri pula ada dua pasang mayat, lelaki dan perempuan. Mayat lelaki itu dadanya seolah dibelah dan isinya dikeluarkan. Terburai. Mayat perempuan pula kehilangan tangan kanannya seolah dipotong oleh seseorang. Gila! Ini betul-betul gila!

Dia kembali melihat lelaki yang berdiri tegak dihadapannya. Tubuhnya menggigil. Jantungnya berdegup laju.  A-aku ke-kenal le-lelaki ni, dia yang bagi semua hadiah pelik kat Yan. Ya! Dialah orangnya!!

“Kau siapa hah? Kau nak apa?! Kenapa kau bunuh semua kawan-kawan aku??!”soal Haikal dengan nada suara yang bergetar.  Dia ketakutan. Dia merasakan ajalnya pasti akan sampai sekejap lagi. Hanya menunggu masa sahaja.

            “Nama aku Hafif,”ujar lelaki itu mencapai sebuah gergaji kecil, mirip alatan bedah yang digunakan pada zaman dahulu yang terletak di atas meja, lalu lelaki yang tidak jelas wajahnya itu menghampiri Haikal.

            Haikal mengensot-engsot tubuhnya cuba menjauhkan diri dari Hafif.

            “Kau nak lari mana?!”tempik Hafif. Tapi suaranya tidak seperti lelaki. Lembut tetapi nyaring apabila menempik. Apakah dia seorang wanita?

Haikal tidak mahu berfikir banyak tentang hal itu. Kini nyawanya dalam ancaman. Dia mesti melarikan diri tapi kepalanya masih sakit. Haikal menggagahkan diri untuk berdiri, sambil tangan kirinya menyokong tubuh untuk menegakkan kaki. Akhirnya, dia berjaya. Dia cuba pula untuk berlari tapi malang sekali kedua belah kaki mengkhianatinya. Dia kembali terjatuh. Kakinya terasa kejang. Tidak boleh bergerak.

Hafif semakin menghampiri Haikal, semakin lama semakin dekat. Kemudian, terdengar bunyi hilai tawa yang menyeramkan, bergema di segenap ruang bilik.

“Kau ingat kau dapat lari daripada aku??”ujarnya sambil menghidupkan gergaji automatik itu.

GRRENNGGG!!!

Bunyi bingit gergaji automatik seperti menjadi irama kematian yang menakutkan bagi lelaki yang bernama Haikal itu. Dirinya kini diambang maut, namun dia tidak mahu mengalah sebelum berjuang mempertahankan nyawanya.

            Saat Hafif mendekatkan diri kepadanya, Haikal bertindak menendang kuat perut lelaki itu.

“Aduhh…”Hafif terduduk sambil tangan kirinya memegang perutnya yang sakit. Tangan kanan masih menggenggam erat gergaji automatik itu. Mujur tidak terkena pada dirinya sendiri.

            Haikal hanya tersengih puas. Dia cuba mengheretkan tubuhnya untuk menjauhi lelaki gila itu.

            “Tak guna!!”marah Hafif sambil menyeluk poket seluarnya lalu mengeluarkan picagari yang mengandungi cecair putih yang Haikal sendiri tidak tahu apa kandungannya. Mungkin itu ubat pelali ataupun racun.

            Hafif bertindak melompat ke atas tubuh Haikal dan terus mencucuk picagari ke leher Haikal sebelum pekerja resort itu sempat berbuat apa-apa.  Kedua-dua lututnya menindih tangan pejal Haikal. Haikal tergeliat. Sakit. Lalu kaku tak bergerak dan juga terdiam membisu. Namun matanya masih celik. Memandang tepat ke arah Hafif yang tersengih nakal. Wajahnya tak seperti lelaki. Dia memang benar seorang wanita! Getus Haikal dalam bisu.

            Mata Haikal mula kemerahan. Kotak suaranya seolah tidak berfungsi untuk berkata-kata lagikan pula untuk menjerit meminta tolong. Dia bisu dan lumpuh. Hanya mata yang bisa menyaksikan apa yang bakal dilakukan Hafif seterusnya.

“Ya Allah, tolong aku! Apakah ini balasannya kerana aku melakukan maksiat tanpa memikirkan azab-Mu?? Ya Allah ampunilah aku ya Allah. Aku menyesal!!”teriak Haikal di dalam hati. Dadanya mula berombak tak tentu hala. Sekali sekala bahunya terhenjut sedikit dan empangan air mata turut melimpah setelah berasak lama mahu keluar.

            “Heh, kau pasti sedang menyesal dengan perbuatan kau kan? Sanggup kau tidur dengan perempuan yang kau sendiri tak kenal? Kau usik dia, pegang dia, malah lebih daripada itu! Aku sendiri belum melakukan seperti apa yang kau lakukan semalam. Kau tahu tak Yan tu milik aku?!!”ujar Hafif dengan nada yang keras dan tinggi.

            “Gila apa?! Kau tu perempuan! Kenapa kau nak kan Nurizyan?!!”Haikal masih tidak faham dengan Hafif. Aneh sungguh. Mungkin Hafif adalah seorang tomboy yang punyai nafsu songsang.

“Ahhh… lepaskan aku lah sial!!”hatinya memberontak kuat.

Hafif mula menghidupkan gergaji automatiknya semula sambil menyanyi riang.
GRRRENNGGG!!! GRRRRENGGGG!!
           
Aku burung
Di dalam sangkar
Hidup terkurung
Hatiku susah

Ingin aku
Terbang bebas
Bersama kawan
Tinggi di awan

GRRRENNGGG!!! GRRRRENGGGG!!

            Irama ngeri berselang-seli dengan hilai tawa Hafif itu kembali menghantui diri Haikal. Air mata kian laju melencuni pipi.

            “Mak tolong makk… Haikal tak nak mati lagi!!! Allah tolong akuu…..”batin Haikal menjerit-jerit ketakutan. Meronta-ronta minta dilepaskan.

            Tetapi rayuan Haikal tiada siapa yang mendengar. Terbuntang mata Haikal melihat wajah Hafif yang tersenyum nakal melihatnya. “Ya! Tak salah lagi. Dia seorang perempuan. Tapi siapa dia? Apa kaitan dia dengan Nurizyan? Ah tidakk… aku taknak mati !!! Aku belum sempat taubattt!!!”

Mata gergaji yang berputar laju itu semakin menghampiri lehernya. Dan kemudian menyentuh kulit leher Haikal.

SRRRETTTTT!!!

Percikan darah mengenai wajah Hafif. Tubuh Haikal menggeliat dan bergetar-getar apabila gergaji itu mula menembusi lehernya. Kemudian terdengar bunyi tulang belulang patah.

“Rasakan!! Ini akibatnya bila merampas hak orang lain!! Ini juga mungkin balasan Tuhan untuk kau yang suka buat maksiat!!! HAHAHAHA!!!”Hafif ketawa berdekah-dekah, mengilai-ngilai.

            Akhirnya, kepala dan jasad Haikal bercerai dari badan. Terjelir lidahnya saat diambang maut. Hafif memberhentikan gergaji lalu menjilat darah yang terpancut-pancut dan mengalir membasahi jasad Haikal yang kaku tak bernyawa itu. Dia tidak suka melihat jeliran lidah Haikal yang seolah-olah mengejeknya lalu menarik rakus lidah Haikal hingga putus. Lalu di campaknya ke dinding. Wajah Haikal dijilat lembut sebelum kepala lelaki malang itu di bawa ke atas meja yang tersedia.

            “Malam ini, aku ada hadiah istimewa untuk kau Yan,”ujar Hafif sambil mengukir senyuman.
           
           
***

“Ke mana perginya Haikal ni? Katanya semalam nak datang jumpa aku malam ni. Satu hari tak nampak dia,”rungut Nurizyan dalam hati. Mulai resah.

            Sedari pagi tadi, selepas dia pulang dari pantai, dia tidak nampak pun kelibat Haikal di sekitar resort. Dia ada bertanya kepada seorang tua yang mungkin penghuni chalet di resort itu juga tentang Haikal, namun orang tua itu hanya menggelengkan kepala. Tidak tahu Haikal berada di mana.

            Kini hari sudah malam, Haikal masih tidak datang menjenguknya.

            “Haikal… mana you pergi ni? Janganlah buat I risau macam ni…”Nurizyan buntu dan bimbang dengan keadaan Haikal. Dia dengan perasaannya mudah terguris dan sensitif mula tersedu-sedan. Bebola matanya yang cantik mula berkaca lalu air mata segera jatuh berderai membasahi pipinya yang putih kemerahan itu.

DING DONGG!!
Loceng berbunyi.

“Hah! Itu pasti Haikal,”tebak Nurizyan sambil kedua belah tangannya sempat mengesat air mata. Tidak mahu lelaki itu tahu yang dia baru sahaja lepas menangis.

Namun, apabila pintu dibuka, dia lihat tiada siapapun yang menanti di luar. Kosong. Tiada orang. Cuma sebuah kotak coklat yang sama seperti sebelumnya terletak elok di atas lantai di hadapan pintu chalet.

            Hati Nurizyan mula rasa kurang enak. Jantungnya berdegup kencang saat mengangkat kotak coklat itu. Kali ini kotak itu agak berat daripada sebelumnya. Pintu dibiarkan terbuka. Dia hanya memikirkan apa yang ada di dalam kotak tersebut.

            Dia duduk diatas kerusi di sebelah televisyen. Nurizyan membuka perlahan-lahan mulut kotak tersebut dan kemudian…

            “HAIKALLLL!!!!”jerit Nurizyan apabila melihat kepala kekasih barunya di dalam kotak coklat yang dipegangnya. Ngeri! Tak sanggup melihatnya lalu Nurizyan menolak kotak itu jatuh ke bawah. Jauh darinya. Tergolek kepala Haikal jatuh ke lantai chalet.

            Nurizyan menangis teresak-esak. Kedua belah kakinya diangkat naik ke kerusi. Memeluk tubuh. Takut. Teramat takut. Pelbagai persoalan yang semakin menyesakkan meluru masuk ke mindanya.

Siapa pelakunya?
Kenapa dia melakukan semua ini? 
Kenapa harus Haikal menjadi mangsa?
Kenapa perlu dia bertindak kejam begini?
Apa yang dia mahu?

            “Aku mahu kau Yan!”tiba-tiba suatu suara yang memekik, menarik Nurizyan keluar dari kotak pemikiran.

Dia mengalihkan pandangan ke arah pintu chalet. Kelihatan seseorang yang memakai sweater biru gelap, berseluar jeans hitam dan memakai cap Lakers berwarna ungu putih berdiri sambil di tangan kanannya memegang sebilah pisau panjang yang tajam.

“Si-si-siapa kau hah?! K-k-kau nak apa?!”tanya Nurizyan sambil terus bangun dari kerusi dan mengundurkan dirinya jauh daripada manusia misteri itu. Mungkin ini dia stalker aku yang obses dan gila tu!

            “Asalkan nampak aku je, mesti tanya buat apa. Aku tengah memancing. Tak nampak? Hahahaha!!”manusia itu ketawa terbahak-bahak.

“Serious tak lawak weh! Kau nak apa dengan aku?!! Kau siapa?!! Apa salah aku sampai kau buat aku dan Haikal macam ni?!!!”Nurizyan terus melontar soalan sambil tangannya cuba membuka sliding door balkoni, namun tidak dapat. Terkunci. Kenapa tak boleh buka ni? Aduhh… Nurizyan semakin cemas. Tubuhnya berpeluh-peluh. Pundinya seolah-olah mahu melimpah akibat terlalu takut dengan keadaan yang dihadapinya sekarang.

            “Aku Hafif ataupun nama lama aku….”ujar manusia itu sambil membuka topinya dan menanggalkan sweater yang tersarung pada tubuh. “AFIFAH!”dia menyambung ayat lalu melempar senyuman ke arah Nurizyan yang terduduk melihat sebentuk tubuh berpakaian kemeja berwarna peach, berambut pendek kemas dan teratur. Nurizyan kenal wajah itu.

“Pi-pi-pah! K-ke-kenapa k-kau buat aku macam ni?? K-kau kan kawan aku??”ujar Nurizyan dalam esakan tangis. Nurizyan mengheret badannya ke tepi apabila Afifah semakin menghampirinya.

            “Kau tak sedar ke selama ni aku sukakan kau? Aku cintakan kau Yan!! Sejak kita kolej lagi aku adore dengan kau!! Sebab kau cantik,”luah Afifah sambil tangan kirinya mengusap lembut rambut lurus Nurizyan yang lembut itu.

“Kau dah gila ke hah!? Kau kan perempuan? Aku perempuan. Mana boleh perempuan cintakan perempuan!! Itu dah nafsu songsang namanya!!”Nurizyan menempik. Marah. Tangan Afifah yang membelai rambutnya ditepis keras.

            Afifah cuba bersabar. Dia tersenyum sambil tangan kanannya bermain-main dengan pisau mendekati wajah Nurizyan yang masih cantik meskipun dilencuni air mata.

            “Sebab itulah aku bunuh si lelaki miang tu! HAHAHAHA!!!”Afifah ketawa besar. Bangga dapat membunuh kekasih hati sahabat karibnya sendiri. Afifah mencangkung di hadapan Nurizyan yang tersandar pada sliding door dalam keadaan menggigil ketakutan.

            “Takut?”soal Afifah lembut tapi penuh dengan sinis. Dia tersengih.

            Nurizyan memandang tepat pada mata Afifah yang kemerahan seperti dirasuk itu. Dia menyesal kerana mengenali Afifah sewaktu di kolej dulu. Dia menyesal tidak mendengar amaran rakan-rakan yang lain bahawa Afifah ini tidak seperti yang dia sangkakan. Kini terbukti yang Afifah memang benar GILA!! OBSES!!

            “Kau dah GILA!! OBSES!! Jangan ganggu aku lah setan!!”tempik Nurizyan lagi. Dia menumbuk wajah Afifah.

“Aduh!”Afifah mengaduh sakit.

Nurizyan segera bangun berdiri dan cuba untuk lari. Namun, sempat kakinya digenggam kuat oleh Afifah. Nurizyan terjatuh lalu kepalanya terhantuk pada meja televisyen yang berada berhadapan dengan katil. Nurizyan rebah. Pandangannya kabur.

            “Ahh! Mata, tolong jangan lelap. Badan, tolong kuatkan diri! Aku tak mahu mati! Aku mahu lari dari perempuan gila ni!”ronta Nurizyan dalam hati meminta agar tubuhnya kembali kuat untuk bangun dan melawan seterusnya menyelamatkan diri.

            Namun, segalanya sia-sia. Afifah menarik lengan Nurizyan lalu mencampakkan wanita itu ke atas tilam. Kekuatan Afifah ketika itu sangat luar biasa. Entah apa yang membantunya ketika itu, Nurizyan sendiri tidak pasti. Kini dia pasti nyawanya akan turut melayang seperti Haikal. Dia cuba sedaya upaya untuk melawan tapi apakan daya, tubuhnya semakin lemah. Kepalanya terlalu sakit untuk bangkit.

            “MEMANGG!! MEMANGG AKU OBSES!! MEMANG AKU GILA!!! SEBAB KAULAH AKU GILA!! SEBAB KAU OBSESI AKU!!!”Afifah menempik kuat ke arah Nurizyan yang kini terbaring di bawah celah kelangkangnya. Kini dia berada di atas tubuh Nurizyan. Cara yang sama dilakukan untuk membunuh Haikal.

            “Tolong Pipah… jangan bunuh aku… kita kan sahabat karib… takkan kau sanggup…”belum sempat Nurizyan menghabiskan kata rayuannya Afifah mengangkat pisau yang dipegang lalu mencucuk laju ke arah wajah Nurizyan.

            Terhenjut-henjut katil empuk itu saat Nurizyan meronta-ronta kesakitan. “ARGHHH… T-T-TI-TI-TIDAKKK!!! JANGANNNNN!!! SAKITTTT!!!! TO-TOLONGGG!!! ARGHHH!!”teriak Nurizyan kesakitan sambil Afifah hanya tersenyum dan ketawa mengilai tidak henti-henti. Tangannya terus menikam wajah Nurizyan.

CHRURPP!! CHRURPPP!! CRHURRPP!!!

Darah pekat terpercik dan memancut-mancut ke muka dan tubuh Afifah juga menghiasi dinding chalet yang berwarna putih.

“Heh! Art of Blood !”getus Afifah dalam hati sambil menyambung hilai tawanya.

            Tak cukup dengan itu, dia menikam pula dada Nurizyan sehingga berlubang-lubang tubuh wanita itu. Akhirnya, wanita malang bernama Nurizyan itu tidak bergerak lagi. Mati.

            Afifah hanya tersenyum memandang Nurizyan yang sudah tiada rupa lagi.

            “Aku rasa make up macam ni lagi sesuai untuk kau Yan,”ujar Afifah sambil mengucup sisa bibir Nurizyan yang hancur ditikam itu. Dijilat darah yang membasahi pisaunya lalu dijilat juga darah-darah yang membasahi wajah dan di tubuh Nurizyan.

Sedap! Aku mahukan darah lagi selepas ini. Dahaga! Getus hatinya sambil mengukir senyuman lebar.

       White roses with blood on it
       I give my heart to you, for you to keep it
       Like or not, you still have to believe it
       That I am always with you in ‘it’.
                               
       -   Hafif

“I am always with you forever. Forever in HELL, Nurizyan ! Wait for me… HAHA !!!”



       *Hafif = Fifah